Metode Pembelajaran Kooperatif Model Teams Games Tournaments (TGT)


Metode Pembelajaran Kooperatif

Model Teams Games Tournaments (TGT)

 

TGT adalah singkatan dari Teams Games Tournaments. TGT awalnya dikembangkan oleh David de Vrios dan Keith Edwards. Ini juga menggunakan presentasi oleh guru dan kerja team seperti yang digunakan di STAD, hanya dalam  pengajaran ini ada permainan dengan anggota dari tim yang lain untuk peningkatan skor dari tim mereka. Pemberian hadiah ataupun sertifikat juga diberikan sebagaimana di STAD bagi team yang paling sukses. Anggota team yang kemampuannya tinggi bisa bermain bersama anggota team lain yang juga kemampuannya tinggi. Bagi yang kemampuannya rendah bisa bermain dengan yang kemampuannya rendah. Contoh: disediakan satu meja di depan kelas, dipanggil anggota team yang kemampuannya tinggi ke depan, juga dari tim lain, mereka bermain di depan misalnya dengan mengambil undian yang berisi soal-soal untuk dijawab. Model di TGT ini lebih menyenangkan sedikit karena ada unsur permainan, ada rasa berani, kurang berani, ada perasaan siap betul, atau belum siap, ada perasaan cemas, takut, atau ada rasa ingin menonjol, dll. Anggota tim yang lain betul-betul telah menyiapkan diri sebelum anggota timnya maju ke depan dengan membicarakan masalah-masalah atau jawaban-jawaban yang masih meragukan, namun pada saat temannya sudah maju di depan maka anggota tim yang lain tidak bisa menolongnya, hal ini sama dengan apa yang dilakukan di STAD. Biasanya guru di sini ada aktivitas permainan, ada sesuatu yang membuat siswa-siswa merasa senang dan tertantang.

Kedua model kooperatif di atas yaitu STAD dan TGT adalah model pembelajaran yang tertua dan model-model pembelajaran kooperatif yang lain dan pada waktu-waktu yang lalu, penggunaannya sangat luas dan merupakan bentuk yang paling banyak digunakan. Keduanya digunakan untuk mata-mata pelajaran baik matematika, bahasa sampai pelajaran-pelajaran ilmu sosial. STAD dan TGT adalah dua model yang sema walaupun tidak sama dalam cara pengajarannya, perbedaan yang paling penting adalah STAD menggunakan kuis secara individual pada akhir dari setiap pelajaran sedangkan TGT menggunakan permainan (Slavin, 1995: 71). Sedangkan penggunaannya di lapangan antara STAD dan TGT umumnya digunakan dalam bentuk kombinasi keduanya dan biasanya dimulai dengan penggunaan STAD yang pada akhirnya diikuti oleh TGT.

Gambaran tentang pelaksanaan TGT adalah sebagai berikut:

1. Presentasi kelas : guru menyajikan pelajaran pada siswa. Guru membagi materi berupa materi-materi. Murid harus betul-betul memperhatikan guru dan bagian-bagian materi yang akan membantu mereka mampu menjawab pertanyaan-pertanyaan atau kuis yang akan diberikan.

 2. Team : Satu tim terdiri dari 4-5 orang siswa boleh dicampur dari mereka yang mempunyai kemampuan yang berbeda, berbeda jenis kelamin atau berbeda ethnik bila ada. Tim bertugas untuk betul-betul siap menjawab pertanyaan. Untuk itu masing-masing anggota tim harus terpadu, saling memberi dorongan agar mereka betul-betul siap untuk belajar. Sesudah guru selesai menyajikan pelajaran, tim mulai bekerja dengan mendiskusikan apa yang telah disajikan, membandingkan jawaban, saling mengoreksi di antara jawaban yang disampaikan.

 3.Games-games atau permainan disusun dengan daftar pertanyaan-pertanyaan untuk mentes kemampuan siswa yang didapat dari presentasi materi yang diberikan oleh guru. Permainan dilakukan di atas meja dengan mengambil nomor-nomor yang sudah disediakan yang berisi sejumlah pertanyaan. Masing-masing wakil tim ke depan dan duduk di depan, biasanya 3 orang karena banyak pertanyaan yang mesti dijawab. Setiap anggota tim ini bisa menjawab pertanyaan yang tidak bisa dijawab oleh anggota tim yang lain. Anggota tim yang dapat menjawab pertanyaan yang tidak terjawab akan mendapat nilai lebih untuk timnya.

Anggota tim yang menang dibawa lagi ke meja yang lebih tinggi, yang kalah turun ke meja yang lebih rendah. Jadi masing-masing anggota tim akan bisa melaju terus, bisa juga gagal dan akhirnya turun ke level kemampuannya sendiri.

4.Pengenalan tim :(Yang dimaksud di sini adalah pemberian hadiah atau bisa sertifikat bahwa tim tersebut adalah tim yang terbaik saat itu setelah melampaui target yang ditetapkan.}

 -Persiapan :Persiapan untuk materi sama dengan di STAD, Cuma disiapkan card atau kartu-kartu yang memuat pertanyaan-pertanyaan beserta jawaban-jawabannya dengan mengisi nomor dari setiap kartu yang disiapkan karena kartu-kartu ini akan dibacakan oleh siswa lain yang ditunjuk oleh guru untuk itu.

-Pengaturan murid ke dalam team/sama dengan yang di STAD-

 Pengaturan murid ke meja pertandingan. Daftar murid-murif itu dari yang paling top ke yang paling mempunyai kemampuan rendah. Ini dapat berubah setiapkali setelah pelajaran TGT dilakukan. Bila murid genap dibagi tiga misalnya ada siswa 27 setelah dibagi tiga mendapat 9, berarti ada 9 tournament tables. Bila murid tidak pas dibagi tiga maka anggota timnya bisa 4 orang.

Bagaimana memulai TGT? Mulailah dengan membuat schedule atau jadwal kegiatan. Setelah mengajar suatu materi, umumkan pengaturan tim dan suruh murid-murid berpindah tempat duduk mencari timnya sendiri-sendiri. Kasi tahu mereka bahwa mereka akan bekerja bertim untuk beberapa minggu dan akan bermain dalam perjalanan penguasaan materi. Kasi tahu bahwa tim yang menang akan mendapat hadiah. Hadiahnya boleh saja apa yang bisa dipilih oleh guru. Sesudah memulai pelajaran suruh murid-murid bekerja bertim mengerjakan tugas-tugas, bekerja dengan worksheet untuk menguasai materi.

Setelah itu baru mulai dengan permainan. Setiap murid yang menjadi wakil dari team masing-masing maju ke meja pennainan. Kalau warna meja itu hijau karena taplak mejanya hijau maka tiga murid I maju ke meja hijau. Di meja hijau itu sudah ada kartu-kartu yang berisi no. bila siswa mengambil no. 1 sudah ada serentetan pertanyaan untuk no. 1 tersebut, begitu juga yang mengambil no. 2 juga sudah ada serentetan pertanyaan untuk no. 2 dan demikian selanjutnya. Murid yang sudah ditunjuk oleh guru membacakan pertanyaan, akan membaca pertanyaan dengan jelas, terang dan keras, agar semua siswa dapat mendengarkannya. Kemudian siswa yang duduk di meja hijau yang mendapat pertanyaan itu menjawab pertanyaan tersebut, bila tidak bisa dijawab dioper ke murid yang lain yang ada di meja hijau itu. Semua murid mulai bekerja atau mempelajari materi yang sudah diberikan untuk bisa menjawab pertanyaan tersebut. Bila semua siswa tidak bisa menjawab maka murid yang membaca soal tadi mencek jawabannya di kartu jawaban untuk dibacakan.  Demikian dilakukan oleh guru pada saat siswa-siswa menjawab pertanyaan.

 

Langkah-langkah Pembelajaran Kooperatif

Dalam melaksanakan pembelajaran kooperatif di kelas ada beberapa tahap yang perlu diperhatikan seperti berikut ini (Slavin, 1995: 71)

a.   Tahap Persiapan

Tahap persiapan meliputi:

(1)   Materi Pelajaran

Materi pembelajaran kooperatif dirancang sedemikian rupa untuk pembelajaran secara kelompok. Sebelum menyajikan materi pelajaran, dibuat terlebih dahulu “Rencana Pelajaran (RP)” yang dilampiri TBU dan TBK. Materi pelajaran, LKS, dan tugas kelompok serta mempersiapkan alat-alat dan bahan-bahan untuk melaksanakan kegiatan kelompok yang akan dipelajari siswa dalam kelompok kooperatif.

(2)   Menetapkan siswa dalam kelompok

Kelompok-kelompok dalam pembelajaran kooperatif beranggotakan 4-5 yang terdiri dari siswa yang prestasi belajarnya tinggi, rendah dan sedang. Selain itu juga harus dipertimbangkan kreteria heterogenitas lainnya yakni jenis kelamin, latar belakang sosial, kesenangan, dan lain sebagainya. Berikut ini merupakan petunjuk untuk menentukan   kelompok kooperatif: (a) Merenking siswa. Maksudnya adalah merenking siswa berdasarkan prestasi belajarnya di dalam kelas. (b) Menentukan jumlah kelompok. Setiap kelompok sebaiknya beranggotakan 4-5 siswa. Untuk menentukan jumlah kelompok yang akan dibentuk dilakukan dengan cara membagi jumlah siswa dengan 4 atau 5 sesuai dengan jumlah anggota setiap kelompok yang diinginkan. (c) Membagi siswa dalam kelompok. Pembagian siswa dalam kelompok perlu diseimbangkan sehingga setiap kelompok terdiri dari siswa dengan prestasi yang seimbang.

(3)   Menentukan skor awal

Skor awal merupakan skor rata-rata siswa secara individual pada semester sebelumnya.

(4)   Menyiapkan siswa untuk bekerja kooperatif

Sebelum memulai kegiatan pembelajaran kooperatif sebaiknya dimulai dengan latihan-latihan kerjasama kelompok. Hal ini dilakukan untuk memberi kesempatan kepada setiap kelompok untuk lebih saling mengenal masing-masing anggota kelompok. Guru juga perlu memperkenalkan keterampilan kooperatif dan menjelaskan tiga aturan dasar pembelajaran kooperatif berikut ini; (a) Tetap berada dalam kelompok. (b) Ajukan suatu pertanyaan pada kelompok sebelum kepada guru. (c) Berikan umpan balik kepada ide-ide dan menghindari mengkritik orang. Selain tiga aturan dasar di atas guru juga perlu menjelaskan aturan-aturan lain berikut ini: (a) Siswa mempunyai tanggung jawab untuk memastikan bahwa teman sekelompok telah mempelajari materi pelajaran. (b) Tidak seseorangpun siswa mengakhiri belajar sebelum semua anggota kelompok menguasai materi pelajaran. (c) Dalam satu kelompok harus saling berbicara sopan.

 

Tahap Pembelajaran (Presentasi Pelajaran)

Terdapat lima langkah utama dalam pembelajaran kooperatif. Pelajaran dalam pembelajaran kooperatif dimulai dengan guru mengkomunikasikan tujuan-tujuan pembelajaran dan memotivasi siswa untuk belajar. Langkah ini diikuti dengan penyajian informasi, sering dalam bentuk teks bukan verbal atau dalam bentuk pertanyaan yang mengarah ke TBK untuk menggali pengetahuan awal siswa sambil menghubungkan pengalaman dengan sehari-hari siswa. Juga dalam penyajian materi pelajaran hal-hal yang perlu ditekankan adalah sebagai berikut:

(1)   Mengembangkan materi pembelajaran sesuai dengan apa yang akan dipelajari siswa dalam kehidupan.

(2)   Pembelajaran kooperatif menekankan belajar adalah memahami makna bukan hafalan.

(3)   Mengontrol pemahaman siswa sesering mungkin dengan mengajukan pertanyaan- pertanyaan.

(4)   Memberi penjelasan mengapa jawaban pertanyaan tersebut benar atau salah.

(5)   Beralih pada konsep lain jika siswa telah memahami pokok masalahnya.

Pada langkah selanjutnya siswa diorganisasi dalam kelompok-kelompok belajar. Langkah itu diikuti dengan langkah-langkah dimana siswa di bawah bimbingan guru bekerja bersama-sama untuk menyelesaikan tugas/LKS. Langkah terakhir dari pembelajaran kooperatif meliputi penyajian dari produk akhir kelompok atau mengevaluasi materi yang telah dipelajari siswa. Evaluasi dikerjakan secara mandiri untuk menunjukan apa yang telah siswa pelajari selama bekerja kelompok. Hasil evaluasi digunakan untuk nilai perkembangan individu dan disumbangkan sebagai nilai perkembangan kelompok. Sebelum evaluasi diadakan turnamen yang berfungsi sebagai revieu materi pelajaran. Untuk lebih jelasnya langkah-langkah pembelajaran kooperat model TGT di kelas disajikan dalam tabel 2.2 berikut ini:

Tabel 2.2 Langkah-Langkah Pembelajaran Kooperatif TGT

Fase

Langkah Guru

Fase 1: Pendahuluan Guru menyampaikan tujuan dan motivasi
Fase 2:

Penyajian Informasi/Materi

Guru menyampaikan informasi/materi dengan demontrasi/bertanya
Fase 3: Menentukan Kelompok Guru menginformasikan cara pembentukan kelompok
Fase 4:

Kerja dan Relajar Kelompok

Guru membantu kelompok saat siswa mengerjakan tugas/LKS
Fase 5: Evaluasi Guru mengevaluasi hasil belajar siswa atau kelompok menyajikan hasil pekerjaannya
Fase 6: Pengenalan Guru mengenali karya dan prestasi individu/kelompok

Proses yang Dilakukan dalam Pembelajaran Kooperatif Model TGT

Dalam pelaksanaan pelajaran di kelas guru mengikuti ke 6 fase yang terdapat dalam tabel 2.2 di atas. Dalam fase pendahuluan guru membacakan TBU dan TBK. Dalam fase kedua, guru menyampaikan informasi tetang materi dan mengajukan pertanyaan yang mengarah pada TBK dan pertanyaan-pertanyaan itu dihubungkan dengan pengalaman siswa dalam kehidupan sehari-hari dilingkungan keluarga atau masyarakat. Dalam fase ketiga mengumumkan pembagian kelompok untuk kegiatan pembelajaran kooperatif model TGT. Fase keempat masing-masing kelompok bekerja sesuai dengan LK.S yang diberikan. Tugas guru adalah mengontrol siswa dan memberi arahan yang diperlukan. Setelah siswa selesai berkerja, siswa melaporkan hasil kerja mereka dengan tertulis dan dibacakan di muka kelas. Selanjutnya dalam fase kelima pada akhir pembelajaran guru memberikan tes. Pada fase terakhir yaitu fase keenam guru melaksanakan pengenalan pada masing-masing kelompok dengan cara sebagai berikut:

Guru menghitung poin siswa dan kelompok dengan dasar membandingkan nilai awal dan nilai tes dengan ketentuan: Kalau hasil tes awal atau nilai yang dimiliki siswa sebelum pembelajaran = x dan hasil tes sesuadah akhir pelajaran = y maka:

Jika y < (x – 10) poinnya 5

(x – 10) < y< x poinnya 10

x < y < (x + 10) poinnya 20

(x + 10) < y   poinnya 30

y = harga maksimum poinnya 30

(Slavin, 1995 )

Tabel 2.3 Contoh Tabel Penghargaan Kelompok

Kelompok Merpati

Nama Anggota

Nilai awal = x

Nilai tes = y

Poin Siswa

Agus

80

100

30

Budi

60

55

10

Putu

50

60

20

Sri

40

70

30

Jumlah poin

90

Poin kelompok

90/4 = 22,5

Untuk menentukan penghargaan digunakan kriteria sebagai berikut:

Poin kelompok            Penghargaan

Lebih kecil dari 15      Tim jelek

15 sampai 19               Tim baik

20 sampai 24               Tim besar

25 ke atas                    Tim super

(Slavin, 1995)

Turnamen

Setelah selesai satu pokok bahasan diadakan turnamen dengan langkah-langkah sebagai berikut:

1)      Tahap Persiapan

Dalam tahap persiapan, guru menyiapkan daftar pertanyaan berupa soal-soal yang harus dijawab dalam turnamen oleh siswa, daftar jawaban soal yang benar, kartu nomor soal, dan kartu benar (kartu B).

2)      Pembentukan kelompok turnamen

Langkah-langkah pembentukan kelompok turnamen adalah sebagai berikut: mengambil tiga kelompok pembelajaran, anggota dalam kelompok pembelajaran dipilih atau direngking menurut tes terakhir. Dan tiga kelompok pengajaran ini dibuat kelompok turnamen. Kelompok turnamen pertama anggotanya adalah anggota renking satu pada kelompok pengajaran. Anggota kelompok turnamen yang kedua beranggotakan anggota renking dua dan seterusnya sehingga kalau kelompok pembelajaran anggotanya masing-masing 5 orang, maka dari 3 kelompok pembelajaran didapatkan 5 kelompok turnamen.

3)      Pelaksanaan Turnamen

Guru membagikan daftar pertanyaan, daftar jawaban soal, kartu nomor soal dan kartu B. Selanjutnya guru menjelaskan langkah-langkah turnamen sebagai berikut: sebagai contoh diambil kelompok turnamen yang beranggotakan Al, Bl, dan Cl. Anggota kelompok bertugas: Al sebagai pembaca, Bl sebagai penantang 1, dan Cl bertugas sebagai penantang 2.

a)      Kegiatan pertama

Dalam kegiatan pertama dilakukan langkah-langkah sebagai berikut: Anggota nomor satu yaitu Al mengambil nomor soal, mengocoknya dan mengambil secara acak salah satu kartu nomor itu. Misalnya terambil kartu nomor 5, berarti yang harus dibahas adalah soal nomor 5. Anggota A1 membacakan soal nomor 5 dari daftar pertanyaan. Setelah selesai membaca soal, semua anggota membuat jawabannva. Setelah selesai membuat jawaban anggota no 1 yaitu Al membacakan juwabannya sendiri, kemudian anggota Bl sebagai penantang 1 membacakan jawabannya, bila jawabannya berbeda dengan jawaban Al. Demikian juga anggota nomor 3 yaitu Cl membacakan jawabannya serta masing-masing memberikan argumentasi tentang jawaban yang dibuat. Kemudian Al membacakan jawaban yang benar dari daftar jawaban. Anggota yang jawabannya benar diberi kartu B masing-masing sebuah. Kegiatan selanjutnya adalah diskusi, semua anggota mendiskusikan kenapa jawaban yang diberikan itu benar. Setelah semua anggota memahami kenapa jawaban yang diberikan itu benar maka kegiatan pertama selesai dilanjutkan dengan kegitan kedua.

b)      Kegiatan kedua

Pada kegiatan kedua tugas masing-masing anggota kelompok diubah. Anggota Bl menjadi pembaca, anggota Cl menjadi penantang 1 dan anggota Al menjadi penantang 2. Kegiatannya sama dengan kegiatan 1. Pembaca memilih soal yang akan dibahas, membacakannya untuk semua anggota kelompok,   menjawabnya,   membacakan   masing-masing   jawaban, membacakan jawaban yang benar, membagikan kartu B dan mendiskusikan kenapa jawaban itu yang benar. Sampai disini kegiatan 2 selesai diteruskan dengan kegiatan selanjutnya yaitu kegiatan 3 dengan perubahan seperti pada kegiatan 2. Turnamen ini selesai kalau semua soal telah habis dibahas. Setelah turnamen selesai kartu B yang diperoleh masing-masing anggota dicatat dalam kartu skor turnamen seperti terlihat dalam tabel 2.4 berikut ini.

Tabel 2.4 Kartu Skor Turnamen

Pemain

 

Tim

Asal

Games

1

Games

2

Games

3

Total

Point

A1 B1 C1

A

B

9

7

       
Jumlah poin

       
Poin tim            
Penghargaan            

Kalau misalnya dalam pembelajaran dilakukan 3 games maka setelah kegiatan/games 3 selesai kartu benar yang dikumpulkan anggota kelompok dijumlahkan dan dimasukkan dalam kolom total. Untuk mengisi kolom poin dipakai aturan sebagai berikut:

•     Jumlah total yang terkecil diberi poin 20

•     Yang menengah diberi poin 40 dan

•     Yang terbesar diberi poin 60

(Slavin, 1995)

Poin tim dihitung dengan jumlah poin masing-masing pemain dibagi dengan jumlah pemain. Penghargaan diberikan alas dasar poin kelompok/tim atau poin rata-rata kelompok dengan kreteria sebagai berikut:

Poin kelompok            Penghargaan

Lebih kecil dari 40     Tim jelek

40 sampai 44              Tim Baik

45 sampai 49               Tim Besar

50 ke atas                    Tim super

(Slavin, 1995)

4)      Kuis (tes)

Setelah diadakan turnamen, siswa mendapatkan kuis, secara individual untuk mengetahui tingkat penguasaan pengetahuan secara individual. Dalam mengerjakan kuis siswa dalam kelompok tidak diperbolehkan saling membantu. Dengan demikian siswa sebagai individual bertanggung jawab untuk memahami materi pembelajaran. Selanjutnya jawaban kuis dinilai dan skor yang diperoleh disumbangkan sebagai skor kelompok. Pemberian skor pada kuis didasarkan atas skor dasar. Skor dasar dipakai adalah skor rata-rata dari nilai kuis, maka kriterianya adalah sebagai berikut:

Bila skor dasar dalam hal ini skor rata-rata nilai sebelum kuis = x dan nilai kuis = y maka kriteria penyekoranya adalah sebagai berikut:

Y< (x-10)                         Skornya 5

(x-10) < y < x                   Skornya 10

X < y < (x + 10)               Skornya 20

(x+10) < y                        Skornya 30

Y berharga maksimum     Skornya 30

(Slavin, 1995)

 

I Nyoman Sadu (2010: 29-30) menulis langkah-langkah model pembelajaran TGT dari 6 fase yaitu:

  1. Menyampaikan tujuan dan motivasi siswa, dalam fase  ini sebagai pendahuluan kegiatan pembelajaran guru menyampaikan tujuan pembelajaran yang ingin dicapai dan memotivasi siswa.
  2. Menyajikan informasi, pada fase ini guru menyajikan informasi kepada siswa dengan demonstrasi atau bacaan.
  3. Mengorganisasikan siswa ke dalam kelompok-kelompok belajar, guru membantu siswa dalam setiap kelompok agar melakukan kegiatan secara efesien.
  4. Membimbing kelompok bekerja dan belajar
  5. Fase evaluasi, pada fase ini merupakan ciri khas tipe ini dengan melaksanakan pertandingan permainan tim atau Teams Games Tournament (TGT), pada fase ini siswa diberikan kesempatan untuk mempresentasikan materi yang telah dipelajari lewat pertandingan permainan tim dengan menjawab soal-soal yang tertulis pada kartu soal di meja turnamen.
  6. Memberikan penghargaan, pada fase ini diberikan penghargaan kepada kelompok dan individu dengan skor terbaik. Pemberian skor ini dapat dilakukan dengan: 1) menetapkan skor dasar, 2) memberi skor kuis (tes individu) yang dilaksanakan setelah bekerja dalam kelompok, 3) menghitung skor peningkatan yang besarnya ditentukan berdasar skor yang diperoleh dalam pertandingan permainan tim di meja turnamen yang dikenakan kepada setiap siswa, 4) penghargaan kelompok diberikan berdasarkan rata-rata nilai peningkatan yang diperoleh masing-masing kelompok dengan memberikan predikat seperti baik, sangat baik, istimewa, sempurna.

About these ads

Tentang suaidinmath

Tiada gading yang tak retak. Tetaplah semangat...karena perjalanan ribuan langkah dimulai dari satu langkah kecil. Mohon kontribusi untuk menambal retak dan menambah langkah kesempurnaan tulisan ini ...

Posted on 15 Maret 2013, in Pendidik. Bookmark the permalink. Tinggalkan komentar.

Tinggalkan Balasan, sampaikan gagasan Anda di ruang komentar ini...

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Mr.Wahid's Blog

Media Belajar Mengajar Inspirasi dan Kreativitas

SeNdiMat

Seminar Nasional Pendidikan Matematika

I Wayan Widana

This site is dedicated for mathematic learning development

Layanan Pendidik & Tenaga Kependidikan (PTK)

Laman Layanan Untuk Pendidik dan Tenaga Kependidikan

sejarahdompu

Just another WordPress.com site

SUAIDINMATH'S BLOG

Technology Based Education

tentang PENDIDIKAN

konseling, pembelajaran, dan manajemen pendidikan

SUKSES SELALU

NIKMATILAH HIDUP..BEKERJA DENGAN ENJOY...JANGAN LUPA BERDOA.

PTK THE FRONTIERS OF NEW TECHNOLOGY

Smile! You’re at the best WordPress.com site ever

educatinalwithptk

PTK The Frontiers Of New Technology

Ikuti

Get every new post delivered to your Inbox.

Bergabunglah dengan 125 pengikut lainnya.

%d bloggers like this: