Action Research for Improving Practice A Practical Guide

by Valsa Koshy

Acknowledgements
I am indebted to many people and organisations for providing me with
the opportunity to support practitioners with their action research. I
have learnt a great deal from these experiences and this learning has
guided me in writing this book. Although it is impossible for me to list
all the people who have influenced me over the years, I would like to
express my thanks to all of them. My special thanks to the following:
The Department for Education and Skills (DfES) for providing
funding to enable 14 research partners, across the country, to
research into aspects of a complex and challenging topic – developing
gifts and talents of children aged 5–7. I had the privilege of
experiencing the impact of the action research process on their
own practice and the enhancement of opportunities for the children.
This opportunity convinced me of the significant role of
practitioner research for improving practice.
All the practitioners and students I have guided, over the years, to
carry out action research at undergraduate and postgraduate levels
and those who carried out action research for funded projects from
the Teaching Training Agency and local education authorities. I
shared the level of enthusiasm, excitement and commitment of
these people and learnt a great deal from these experiences.
The many children I have observed, who were the ultimate beneficiaries
of the action research carried out by the practitioners.
Finally, I dedicate this book to my husband Ron Casey, who is the most influential tutor I have had throughout my academic career. Discussing educational issues with him and listening to him continually questioning and challenging perspectives often highlighted the need for practitioners to reflect on their practices so as to initiate changes with increased understanding and confidence.

[Valsa_Koshy]_Action_Research_for_Improving_Practi(BookFi.org)-1

Distance education for teacher training

Edited by Hilary Perraton

e context
Hilary Perraton
Good education demands good teachers. Over the course of the twentieth
century, as the teaching profession has grown, so have its standards risen.
Many teacher-training courses in rich countries now last for four years and
follow after 12 years of schooling: teachers have now had four more years of
full-time education than used to be the norm. Society has steadily expected
more of teachers in the variety of tasks they have to perform, in the skills they
need to master and in the imagination required for their work. Rising
expectations have brought rising quality. But, in the last third of the century,
near-impossible burdens have been placed on the teaching service of
developing countries. The end of the colonial era brought new demands for
education. Schools had to expand at an unprecedented rate and needed to be
staffed. Demographic pressure and the practical difficulty of expanding
teacher education in pace with the demand for schooling made for a chronic
shortage of teachers in much of Africa and Asia.
A shortage of teachers will either reduce the chances of children getting an
education at all, or reduce the quality of what they do get. In many cases
‘prospective primary teachers in developing countries typically have not
completed secondary education’ (Lockheed and Verspoor 1989, para. 207).
Where teachers’ own education is limited, they lack the confidence,
knowledge and skills to teach much more than they were themselves taught,
or to teach in a different way. The problems are at their most severe in the
poorest countries: one estimate suggests that by the end of the century lowincome
countries will still lack 1.8 million teachers (ibid., para. 20). Public
pressure to widen opportunities for schooling, and the very success of
ministries in opening new schools in response to this pressure, mean that
demands for schooling have run ahead of the supply of teachers. Teacher
shortages have been compounded by attrition as teachers have left a profession
whose relative status and income has declined in many countries over the last
two decades.
Quality matters as well as quantity. To do their job well, teachers need to
possess a mastery of the subject matter they are to teach and to be skilled in
the process of teaching: a tall order for those who enter teaching with aminimal education, may receive little or no training in pedagogy and are quite
likely to teach in a school with meagre resources. While, in many countries, it
may be possible to see an end to the problems of scarcity, problems of quality
are bound to linger. An undertrained teacher beginning work this year may
teach the grandchildren of today’s class before retiring at the age of 60,
well into the next century.
While this picture is common to many countries, i t is neither
homogeneous nor uniform. Some countries already have more teachers than
they need or will soon do so. Many have been able to raise the entry level to
the teaching profession. But, even where this is the case, some kinds of
teachers are scarce: women teachers in many Muslim countries; technical
and vocational teachers where industry pays them better; mathematicians
and scientists almost everywhere.
These problems of quality and quantity have not been solved by the
development and expansion of conventional methods of teacher training.
Where birth rates are high, and where education expanded rapidly in the
1960s to 1980s, the development of teacher education has tended to lag
behind demand, constrained by a shortage of human, physical and financial
resources. Good teacher trainers have themselves been scarce. Buildings
require capital. Once built, colleges need books and resources. Teacher
training, even where it is doing little more than providing secondary
education, may cost between one-and-a-half and ten times per student as
much as the cost of secondary education (ibid., para. 215).
Thus, while teacher education has dramatically expanded, it has done so
within an economic straitjacket, pulled tighter by the strings of demography.
It is small wonder that it has barely kept pace with the demands for
initial teacher training for new teachers, let alone dealing with the backlog
of those already in service; teacher-training colleges have generally had too
much to do in their main job of initial training to take on the extra job of
continuing education for those who have already passed through their gates.

[H._Perraton]_Distance_Education_for_Teacher_Train(BookFi.org)

RAMBU – RAMBU NONTEKNIS KTI ONLINE


 1.  Sistematika Proposal dan Laporan PTK untuk KTI ONLINE

a.  SISTEMATIKA PROPOSAL PTK HALAMAN JUDUL

HALAMAN PENGESAHAN (ditandatangani peneliti, pembimbing, dan kepala sekolah)

BAB I   PENDAHULUAN

A. Latar Belakang Masalah

B. Rumusan Masalah

C. Tujuan Penelitian

D.  Manfaat Penelitian

BAB II  KAJIAN PUSTAKA, KERANGKA BERPIKIR, DAN HIPOTESIS

A. Kajian Pustaka (uraian yang menjelaskan masalah penelitian dan tindakan) B. Kerangka Berpikir (dalam bentuk uraian dan bagan)

C. Hipotesis Tindakan (bila diperlukan)

BAB III  METODE PENELITIAN

A. Tempat dan Waktu

B.  Subjek Penelitian

C.  Prosedur Penelitian (minimal 2 siklus dan tiap siklus 3 kali pertemuan) D.  Pengumpulan Data

E.  Analisis Data

F. Indikator Penelitian

Kelengkapan lain, misalnya jadwal, rincian biaya, personalia

DAFTAR PUSTAKA

LAMPIRAN (instrumen penelitian yang akan digunakan, RPP)

b. SISTEMATIKA LAPORAN PTK

Bagian Pembuka  :  halaman sampul, pengesahan, abstrak, kata pengantar, daftar isi, daftar lampiran, daftar tabel

Bagian Isi Laporan:

Bab I     PENDAHULUAN

A.  Latar Belakang Masalah

B.  Rumusan Masalah

C.  Tujuan Penelitian

D.  Manfaat Penelitian

Bab II    KAJIAN PUSTAKA, KERANGKA BERPIKIR, DAN HIPOTESIS

A.  Kajian Pustaka

B.  Kerangka Berpikir

C.  Hipotesis Tindakan

Bab III  METODE PENELITIAN

A.  Tempat dan Waktu

B.  Subjek Penelitian

C.   Prosedur Penelitian D.  Pengumpulan Data E.       Analisis Data

F.  Indikator Penelitian

Bab IV   HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN

A.  Deskripsi Hasil Tindakan Siklus I B.  Deskripsi Hasil Tindakan Siklus II

C.  Deskripsi Peningkatan Hasil Tindakan

D.  Pembahasan Hasil Penelitian

Bab V    KESIMPULAN DAN SARAN

A.  Kesimpulan

B.  Saran

PUSTAKA LAMPIRAN

 

Bagian Penunjang : instrumen yang digunakan, contoh hasil karya siswa, contoh isian instrumen, foto   kegiatan,  surat  izin  penelitian,  rencana  pembelajaran  (RPP),  dan dokumen penunjang lainnya

 c.  Contoh Penulisan DAFTAR PUSTAKA dengan menerapkan APA style

 ,  R.(2008).  Some  Method  for  Composing  Mathematical  Problems.  J.A.  van  Dale  (Ed), Elementary and Middle School Mathematics: Teaching and Developmentally 3rd   Edition.New York: Addison Wesley Longman, Inc. 124-133.

Budiyono. (2004). Identifikasi Kesalahan Mengerjakan Soal Cerita dalam Pembelajaran Matematika

Siswa Sekolah Dasar.  Dwija Wacana, 5 (2), 129-140.

Galliher,   Tim.   (2004).   Story   Problems   Made   Interesting.   LEARN   North   Carolina.   Dalam http://www.learnnc.org. Diakses 21 April 2008.

Kurt, R. (1990). Understanding Word Aritmatic problem: Linguistic and Situational Factors. Nagao, M. (Ed). Language and Artificial Intelligence. North Holland: Elsevier, 27-43.

Sumarwati  dan  Kurniawati,  I.  (2007).  Penerapan  Pendekatan  Komunikatif  untuk  Meningkatkan Pemahaman terhadap Soal Cerita Matematika pada Siswa Kelas V SD Negeri 15 Surakarta. Laporan Penelitian Tidak Dipublikasikan, FKIP Universitas Sebelas Maret, Surakarta.

Verschaffel, L., Greer, B. & De Corte, E. (2000). Making Sense of Word Problem. New Jersey: Taylor & Francis, Inc.

 2.  Bentuk Karya Ilmiah untuk KTI ONLINE

Karya Ilmiah dapat berupa hasil penelitian bidang  pendidikan yang dilaksanakan  oleh guru di sekolah, yaitu Penelitian Tindakan Kelas (PTK)

3.  Seminar Hasil Penelitian Peserta KTI ONLINE

a.  Hasil penelitian dapat diseminarkan pada tingkat satu wilayah atau beberapa daerah terdekat dengan atau tanpa kehadiran pengampu

b.  Pelaksanaan diatur oleh para peserta

 4.  Rambu – rambu untuk mengantisipasi adanya penelitian hasil plagiarisme dalam KTI ONLINE

a.  Proses pembimbingan diawali dari konsultasi judul KTI.

b.  Proses pembimbingan dilaksanakan secara bertahap yaitu per-bab, tidak berupa laporan hasil penelitian KTI yang langsung jadi.

c.  Pengampu   perlu   “Cross   check”   pada   subjek   karya   peserta   yang   diteliti,   bagaimana

kekonsistenan antara yang tertulis pada Judul, Proposal dan Laporan Akhir KTI. d.   Laporan Hasil Penelitian KTI harus disertai penunjang yang lengkap yaitu :

Memuat daftar pustaka dan lampiran-lampiran (seperti Instrumen yang digunakan, contoh hasil

kerja  siswa,   contoh   isian   instrument,   foto-foto   kegiatan,   surat   ijin   penelitian,   rencana pembelajaran dan dokumen pelaksanaan penelitian lain yang menunjang keaslian penelitian tersebut).

e.  Bukti fisik Laporan Hasil Penelitian KTI harus disertai surat pernyataan keaslian dari Kepala

Sekolah/ Madrasah yang disertai tanda tangan Kepala Sekolah/ Madrasah dan cap sekolah/

madrasah bersangkutan.

f.    Berdasarkan buku pedoman kegiatan Pengembangan Keprofesian Berkelanjutan (PKB) Ditjen

PMPTK 2010,  alasan penolakan Laporan Hasil Penelitian adalah sebagai berikut :

1)  Diragukan Ke-ASLI-annya karena :

a)  Berbagai data yang ada tidak konsisten.

 

b)  Waktu pelaksanaan kegiatan penelitian yang tidak wajar.

c)  Adanya kemiripan yang mencolok dengan skripsi, tesis atau disertasi, baik karya sendiri atau pun karya orang lain.

d)  Adanya berbagai kesamaan yang mencolok dengan Publikasi Ilmiah orang lain.

2)  Apakah PERLU ?

a)  Isi permasalahan terlalu luas atau umum, tidak terkait dengan permasalahan nyata yang ada di sekolah / kelasnya.

b)  Isi permasalahan, tidak ada hal yang berkaitan langsung dengan kegiatan ybs sebagai guru di kelasnya, yang sesuai dengan tugasnya.

c)  Isi permasalahan, tidak termasuk dari macam publikasi ilmiah yang dapat diajukan untuk dinilai sebagai bagian kegiatan pengembangan keprofesian berkelanjutan.

3)  Kurang ILMIAH karena :

Kerangka penulisan dan isi sajian belum mengikuti kaidah yang umumnya digunakan dalam penulisan ilmiah.

4)  Tidak KONSISTEN karena :

a)  Isi permasalahan tidak atau kurang sesuai dengan tugas guru ybs. b)   Publikasi Ilmiah yang diajukan untuk dinilai telah kadaluarsa.

c)  Publikasi  Ilmiah  pernah  dinilai  dan  sudah  pernah   disarankan  untuk  melakukan perbaikan, namun belum direvisi.

5.  Pernyataan Bermaterai bagi Calon Peserta

a.  Untuk meningkatkan kuantitas peserta yang menyelesaikan hasil penelitiannya sesuai jadwal yang ditetapkan Admin KTI ONLINE, peserta diwajibkan menandatangani kontrak bermaterai Rp 6.000, 00 (ditangani admin)

b.  Format surat kontrak seperti yang tersedia pada web KTI ONLINE.

Solo, 10  Agustus 2011

Hormat kami,

Ira Kurniawati, S. Si, M.Pd

Dra. Sumarwati, M.Pd

Rincian kegiatan Pengawas

Muda adalah sebagai berikut :

a. menyusun program pengawasan;
b. melaksanakan pembinaan Guru;
c. memantau  pelaksanaan     standar  (isi, proses,  kompetensi
lulusan, penilaian)
d. melaksanakan penilaian kinerja Guru;

e.   melaksanakan      evaluasi      hasil     pelaksanaan      program pengawasan pada sekolah binaan;

f.    menyusun program pembimbingan dan pelatihan profesional Guru di KKG/MGMP/MGP dan sejenisnya;

g.   melaksanakan pembimbingan dan pelatihan profesional Guru;

h.   mengevaluasi hasil pembimbingan dan pelatihan profesional Guru.

2.  Rincian Kegiatan Pengawas Madya adalah sebagai berikut :

a. menyusun program pengawasan;

b. melaksanakan pembinaan Guru dan/atau kepala sekolah;

c. memantau  pelaksanaan  standar  isi,  standar  proses,  standar kompetensi lulusan, standar pendidik dan tenaga kependidikan, standar sarana dan  prasarana, standar pengelolaan, standar pembiayaan dan standar penilaian pendidikan;

d. melaksanakan penilaian kinerja Guru dan/atau kepala sekolah;

e. melaksanakan evaluasi hasil pelaksanaan program pengawasan pada sekolah binaan;

f. menyusun program pembimbingan dan pelatihan profesional Guru  dan/atau  kepala  sekolah  di  KKG/MGMP/MGP  dan/atau KKKS/MKKS dan sejenisnya;

g. melaksanakan pembimbingan dan pelatihan profesional Guru dan/atau kepala sekolah;

h. melaksanakan  pembimbingan  dan  pelatihan  kepala  sekolah dalam menyusun program sekolah, rencana kerja, pengawasan dan evaluasi, kepemimpinan sekolah, dan sistem informasi dan manajemen;

i. mengevaluasi  hasil  pembimbingan  dan  pelatihan  profesional Gur dan/atau kepala sekolah; dan

j. membimbing  pengawas  sekolah  muda  dalam  melaksanakan tugas pokok.

3.  Rincian Kegiatan Pengawas Utama adalah sebagai berikut :

a. menyusun program pengawasan;

 b. melaksanakan pembinaan Guru dan kepala sekolah;

c. memantau  pelaksanaan  standar  isi,  standar  proses,  standar kompetensi lulusan, standar pendidik dan tenaga kependidikan, standar  sarana  dan  prasarana,  standar  pengelolaan,  standar pembiayaan dan standar penilaian pendidikan;

d. melaksanakan penilaian kinerja Guru dan kepala sekolah;

e. melaksanakan evaluasi hasil pelaksanaan program pengawasan pada sekolah binaan;

f. mengevaluasi  hasil  pelaksanaan  program  pengawasan  tingkat kabupaten/kota atau provinsi;

g. menyusun  program  pembimbingan  dan  pelatihan  profesional Guru  dan    kepala          sekolah           di            KKG/MGMP/MGP          dan/atau KKKS/MKKS dan sejenisnya;

h. melaksanakan pembimbingan dan pelatihan profesional Guru dan kepala sekolah;

i. melaksanakan   pembimbingan   dan   pelatihan   kepala   sekolah dalam menyusun program sekolah, rencana kerja, pengawasan dan  evaluasi, kepemimpinan sekolah, dan sistem informasi dan manajemen;

j. mengevaluasi  hasil  pembimbingan  dan  pelatihan  profesionalGuru dan kepala sekolah;

k. membimbing pengawas sekolah muda dan pengawas sekolah madya dalam melaksanakan tugas pokok; dan

l.melaksanakan pembimbingan dan pelatihan profesional Guru dan kepala sekolah dalam pelaksanaan penelitian tindakan

E. REFLEKSI

1. Apa  yang  telah  saudara  pahami  setelah  mempelajari  Kegiatan Pembelajaran 2 tentang ruang lingkup penilaian kinerja pengawas sekolah ?

2. Apa hal baru yang dapat anda lakukan ditempat saudara bekerja ?

3. Masalah-masalah  apa yang anda rasakan  terkait dengan peran, tugas dan fungsi anda sebagai pengawas sekolah ?

4. Bagaimana  solusi  yang  dapat  anda  lakukan  untuk  mengatasi permasalahan tersebut ?

5. Apa   rencana   tindak   lanjut   yang  akan   anda   lakukan   setelah mengikuti pelatihan ini ?

Dunload BAHAN AJAR PKPS’

Strategi Pembinaan PKB Guru dan Pengawas

Guru dan  Kepala  Sekolah/Madrasah  wajib  melaksanakan  kegiatan  pengembangan keprofesian berkelanjutan (PKB). PKB guru diatur dalam pasal 11 huruf c dan pasal 14 ayat (2) Permeneg PAN dan RB No. 16 tahun 2009 tentang Jabatan Fungsional Guru dan Angka Kreditnya dan dalam pasal 3 ayat (2) huruf c Peraturan Bersama Mendiknas dan Kepala Badan Kepegawaian Negara No.03/V/PB/2010  dan No. 14 tahun 2010 tentang      Petunjuk      Pelaksanaan        Jabatan              Fungsional                    Guru       dan             Angka Kreditnya. Sedangkan PKB kepala sekolah diatur dalam pasal 11 Permen Diknas No.28 tahun 2010 tentang Penugasan Guru sebagai Kepala Sekolah/Madrasah.

Kegiatan  Pembimbingan  PKB  guru  dan  PKB  kepala  sekolah/madrasah  merupakan kegiatan pengawas sekolah/madrasah seperti tercantum dalam pasal 14 huruf a, b, dan c Permeneg PAN dan RB  No. 21 tahun 2010 tentang Jabatan Fungsional Pengawas Sekolah dan Angka Kreditnya. Selain itu, pengawas sekolah mengemban tugas pokok melaksanakan tugas pengawasan akademik dan  manajerial pada satuan pendidikan yang meliputi:

1. penyusunan program pengawasan;

2. pelaksanaan pembinaan terhadap guru dan kepala sekolah;

3. pemantauan delapan standar nasional pendidikan;

4. penilaian kinerja guru dan kepala sekolah;

5. pembimbingan dan pelatihan profesional guru;

6. evaluasi hasil pelaksanaan program pengawasan;

7. pelaksanaan tugas kepengawasan di daerah khusus.

Dalam  melaksanakan  tugas  pokoknya,  pengawas  sekolah  berfungsi  sebagai supervisor pendidikan atau pengawas pendidikan, baik pengawasan akademik maupun pengawasan manajerial.  Berkaitan dengan sasaran pengawasan akademik, pengawas sekolah bertugas membantu dan membina guru meningkatkan profesionalismenya agar mempertinggi  kualitas  proses  dan  hasil  belajar  siswa.  Sedangkan  yang  berkaitan dengan pengawasan manajerial, pengawas sekolah bertugas membantu kepala sekolah dan seluruh staf sekolah agar dapat meningkatkan mutu penyelenggaraan pendidikan pada sekolah yang dibinanya. Kedua tugas pokok tersebut berkaitan dengan bagaimana pengawas sekolah        membantu guru         dan         kepala sekoalh          untuk  melaksanakan peningkatan keprofesionalannya,       atau         yang       sekarang                     dikenal               dengan  PKB (Pengembangan   Keprofesian Berkelanjutan)                      atau   CPD              (Continuing Professional Development). Agar pengawas  sekolah dapat melaksanakan tugas yang diuraikan di atas, khususnya dalam membantu guru dan kepala sekolah merencanakan PKB mereka dan secara khusus pengawas sekolah dapat melakukan  pembimbingan dan pelatihan profesional guru/kepala sekolah, lakukan kegiatan pembelajaran yang disarankan dalam bahan ajar  ini.

Kompetensi yang diharapkan:

Kompetensi  dan  indikator  pencapaian  kompetensi  yang  ingin  dicapai  setelah peserta kegiatan belajar yang diuraikan dalam  buku ini adalah sebagai berikut.

Kompetensi

Indikator Pencapaian Kompetensi/hasil

pembelajaran yang doiharapkan

Mendorong guru dan kepala sekolahdalam merefleksikan

hasil-hasil yang dicapainya untuk menemukan kelebihan dan kekurangan dalam melaksanakan

tugas pokoknya di sekolah.

  •  Mendeskripsikan  tahapan pengelolaan PKB
  •  Mendeskripsikan komponen/aspek-aspek yang harus dipertimbangkan dalam penyusunan rencana PKB Guru/KS/M
  •  Mengidentifikasi  kelemahan dan kelebihan Guru/Kepala Sekolah/Madrasah berdasarkan hasil evaluasi diri mereka
  •  Menentukan prioritas dan fokus materi PKB di tingkat sekolah/gugus/kab/kota
  •  Membuat rencana PKB guru/PKB Kepala Sekolah
  •  Menyusun program  pelaksanaan PKB Guru/Kepala Sekolah/Madrasah

Dunload file lengkap di sini

Tentang Konsep Kebahasaan Dan Pembelajaran Kebahasaan

Tentang Konsep Kebahasaan Dan Pembelajaran Kebahasaan

Dalam pembelajaran bahasa aspek kebahasaan disajikan terintegrasi dengan empat aspek keterampilan berbahasa yaitu mendengarkan, berbicara, membaca, dan menulis. Kebahasaan diitegrasikan ke dalam keempat keterampilan.

1. Pembelajaran Kebahasaan dalam Mendengarkan

Pembelajaran kebahasaan dalam aspek mendengarkan di SMP sebagaimana telah disebutkan dalam kompetensi dasar yaitu: (a) Menyimpulkan isi berita yang dibacakan dalam beberapa kalimat; (b) Menuliskan kembali berita yang dibacakan ke dalam beberapa kalimat; dan (c) Menganalisis laporan.

a. Pembelajaran Fonologi dalam mendengarkan

Aspek fonologis dalam mendengarkan merupakan kunci utama dalam pembelajaran ini sebab kesalahan pelafalan akan mengurangi kebermaknaan bahan dengaran. Sebagaimana telah disebutkan dalam fonologi bahwa bahasa Indonesia tidak membakukan pelafalan akan tetapi alangkah lebih baiknya bila pelafalan tersebut terhindar dari unsur fonologis kedaerahan maupun kesalahan. Beberapa pelafalan yang sering diucapkan salah misalnya:

Kata

Lafal salah

Lafal benar

/variasi/

/zaman/

/kursi/

/lubang/

/cabai/

/telur/

[pariasi]

[jaman]

[korsi/

[lobaŋ]

[cabe]

[təlor]

[variasi]

[zaman]

[kursi]

[lubaŋ]

[cabai]

[təlur]

Kenyataan adanya kesalahan pengucapan tersebut bila tidak segera diperbaiki dapat menimbulkan kesalahan yang fatal sebab pengucapan bentuk salah secara terus menerus akan memunculkan ’kesalahkaparahan’ dalam berbahasa. Oleh karena itu, pengucapan kata-kata hendaknya menjadi prioritas dalam pembelajaran menyimak. Metode dikte tampaknya dapat menjadi salah satu alternatif metode yang dapat dipakai oleh guru dalam pembelajaran ini. Dikte dapat dilakukan dengan memakai alat tape recorder, compact disk, maupun secara langsung oleh guru. Rekaman suara yang dapat diperdengarkan antara lain, pidato, dongeng, cerita legenda, dongeng, pembacaan cerita, khutbah, dll.

Pembelajaran menyimak melalui penyampaian pesan secara berantai juga baik dilaksanakan. Setelah menerima pesan siswa diminta untuk mengucapkan kata yang dibisikkan, agar siswa jeli dan cermat tentu saja dipilihkan kata-kata yang saling berdekatan pelafalannya.

b. Pembelajaran Morfologi dalam Mendengarkan

Aspek morfologis dalam pembelajaran mendengarkan dapat berupa pengenalan jenis kata. Kata merupakan komponen penting dalam bahan dengaran sebab dari kata-kata tersebutlah disusun kalimat-kalimat yang kemudian diperdengarkan di hadapan siswa-siswa. Untuk mengajarkan morfologi melalui mendengarkan guru dapat memutarkan dengaran kepada siswa kemudian siswa diminta untuk mengidentifikasi beberapa jenis kata yang digunakan, misalnya guru menginginkan siswa menguasai kata tanya, guru dapat memutarkan dengaran yang berupa tanya jawab atau dialog. Selanjutnya siswa mengidentifikasi kata-kata tanya yang digunakan dalam dengaran tersebut.

c. Pembelajaran Sintaksis/Kalimat dalam Mendengarkan

Aspek kebahasaan selanjutnya adalah kalimat. Kalimat merupakan satuan kata yang mengandung gagasan yang menjadi pokok dengaran. Dari kegiatan mendengarkan tersebut respon yang diharapkan dapat berupa aspek keterampilan yang bersifat produktif misalnya menulis atau berbicara. Seperti yang telah disebutkan sebelumnya dan tersurat dalam kurikulum bahwa hasil yang diharapkan adalah siswa mampu menyimpulkan isi berita dari bahan dengaran ke dalam beberapa kalimat dan menuliskan kembali berita yang dari bahan dengaran dalam beberapa kalimat.

Untuk dapat mencapai tujuan tersebut siswa tentu saja harus mempunyai pengetahuan yang cukup tentang kalimat dan unsur-unsur pembentuknya. Bagaimana membuat kalimat yang efektif dan mudah dipahami oleh orang lain. Untuk mengajarkan kalimat kepada siswa guru dapat menggunakan menggunakan metode-metode yang komunikatif dan melibatkan siswa secara langsung dalam membuat atau menganalisis kalimat.

d. Pembelajaran Semantik dalam Mendengarkan

Semantik berkaitan dengan jenis-jenis makna dan relasi makna. Dalam dengaran tidak dapat dihindarkan adanya perubahan-perubahan makna, baik yang berupa sinomim, antonim, homonim, homofon, homograf, dll. Untuk mengajarkan semantik dalam mendengarkan dapat dilakukan dengan memutarkan sebuah dengaran, baik yang berupa monolog maupun dialog, selanjutnya siswa diminta untuk mencari sinonim, antonim, homonim, homofon, homograf, atau aspek lain dalam semantik yang ingin disampaikan.

e. Pembelajaran kosakata dalam pembelajaran Mendengarkan

Kosakata berkaitan dengan ketersediaan perbendaharaan kata yang dimiliki oleh siswa, semakin kaya khasanah kosakata yang dimiliki siswa akan mempermudah siswa dalam memahami bahan dengaran. Penguasaan kosakata akan berpengaruh pada kevariasian kata yang digunakan siswa untuk merespon kegiatan mendengarkan. Contoh dalam kompetensi dasar yang ingin dicapai berupa menuliskan kembali berita yang dibacakan ke dalam beberapa kalimat. Agar kompetensi dasar tersebut dapat dicapai perbendaharaan kata siswa harus cukup sehingga kalimat yang dihasilkan siswa bukan kopi dari dengaran yang telah diperdengarkan.

2. Pembelajaran Kebahasaan dalam Berbicara

Berbicara merupakan aspek keterampilan berbahasa yang bersifat produktif. Dilihat dari produktivitasnya secara lisan makan aspek fonologi menjadi bagian yang dominan dalam pembelajarannya. Dalam hal ini dapat diprasyaratkan siswa mampu berbicara dengan lafal, intonasi, tekanan, dan jeda yang jelas, dengan kata lain unsur-unsur segmental dan suprasegmental bahasa harus dikuasi oleh siswa.

Standar kompetensi yang harus dikuasai oleh siswa dalam aspek ini adalah: (a) Menceritakan pengalaman yang paling mengesankan dengan menggunakan pilihan kata dan kalimat efektif; (b) Menyampaikan pengumuman dengan intonasi yang tepat serta menggunakan kalimat-kalimat yang lugas dan sederhana; (c) Bercerita dengan urutan yang baik, suara, lafal, intonasi, gestur, dan mimik yang tepat; (d) Menceritakan tokoh idola dengan mengemukakan identitas dan keunggulan tokoh, serta alasan mengidolakannya dengan pilihan kata yang sesuai; (e) Bertelepon dengan kalimat yang efektif dan bahasa yang santun; (f) Menyampaikan laporan secara lisan dengan bahasa yang baik dan benar; (g) Membawakan acara dengan bahasa yang baik dan benar, serta santun; (h) Melaporkan secara lisan berbagai peristiwa dengan menggunakan kalimat yang jelas; (i) Berpidato/ berceramah/ berkhotbah dengan intonasi yang tepat dan artikulasi serta volume suara yang jelas;

1. Pembelajaran Fonologi dalam Berbicara

Pada tataran fonologi intonasi, suara, dan lafal sangat ditekankan. Dengan kata lain aspek suprasegmental menjadi penting ketika berbicara.

Fonem yang berwujud bunyi disebut dengan fonem segmental. Selain itu, fonem pun dapat pula tidak berwujud bunyi, tetapi merupakan tambahan terhadap bunyi. Jika orang berbicara, makan akan terdengar bahwa suku kata tertentu pada suatu kata mendapat aksen yang relatif lebih nyaring daripada suku kata lain; bunyi tertentu terdengar lebih panjang, lebih nyaring dari suku kata lain; dan vokal pada suku kata tertentu terdengar lebih tinggi pada vokal suku kata yang lain. Unsur-unsur yang demikian lazim disebut dengan suprasegmental. Tekanan, jangka, dan nada dapat merupakan fonem jika membedakan arti dalam suatu bahasa. Nada, pada semua bahasa memberikan informasi sintaksis.

Kalimat Anda pergi besok dapat diucapkan sebagai kalimat berita atau sebagai kalimat tanya bergantung pada naik turunnya nada dan intonasi yang kita pakai. Untuk memberi tanda-tanda fonem suprasegmental tersebut dapat digunakan tanda-tanda sbb:

Tanda / ; (,) berhenti sebentar (jeda pendek)

Tanda // = (.) berhenti agak lama (jeda panjang)

Tanda = berlanjut pada baris berikutnya

Tanda tekanan naik

Tanda tekanan turun

2. Pembelajaran Morfologi dalam Berbicara

Aspek morfologi dalam berbicara juga menjadi aspek yang dapat memperkaya siswa dalam memilih kata yang tepat yang mewakili gagasannya dalam berbicara secara efektif.

3. Pembelajaran Sintaksis/Kalimat dalam Berbicara

Tataran lain yang lebih tinggi yang diharapkan hadir dalam keterampilan berbicara adalah penyusunan kalimat. Kecermatan dalam menyusun kalimat merupakan syarat bagi siswa ketika berbicara agar gagasan atau ide yang ingin disampaikan dapat dipahami oleh pendengar dengan baik. Pengetahuan tentang seluk beluk kalimat, baik jenis kalimat maupun keefektifan dalam menyusun kalimat diperlukan.

Bentuk kalimat adalah segi sintaksis yang berhubungan dengan cara berpikir logis, yaitu prinsip kausalitas yang menanyakan apakah A menjelaskan B, ataukah B yang menjelaskan A. Logika kausalitas ini kalau diterjemahkan ke dalam kalimat menjadi susunan subjek (yang menerangkan) dan predikta (yang diterangkan). Bentuk kalimat ini bukan hanya menyangkut persoalan teknis kebenaran tata bahasa, tetapi juga menentukan makna yang dibentukoleh susunan kalimat. Dalam kalimat yang berstruktur aktif, seseorang menjadi subjek dari pernyataannya, sedangkan dalam kalimat pasif seseorang menjadi objek dari pernyataannya. Contoh kasus seoarang guru yang sedang menasihati siswa dapat disusun ke dalam bentuk kalimat pasif juga aktif. Kalimat guru menasehati siswa menempatkan guru sebagai subjek. Dengan menempatkan guru di awal kalimat, memberi klarifikasi atas kesalahan siswa. Sebaliknya kalimat siswa dinasehati guru, guru ditempatkan tersembunyi. Makna yang muncul dari susunan kalimat ini berbeda karena posisi sentral dalam kedua kalimat ini adalah guru. Struktur kalimat bisa dibuat aktif atau pasif, tetapi umumnya pokok yang dipandang pebting selalu ditempatkan di awal kalimat.

4. Pembelajaran Semantik dalam Berbicara

Sudah diketahui bersama bahwa bahasa memiliki fungsi sebagai alat komunikasi dan alat berpikir, dengan bahasa dimungkinkan manusia untuk dapat berhubungan dengan sesamanya, baik secara lisan maupun tertulis.

Komunikasi akan berlangsung secara efektif apabila para pelaku komunikasi yang bersangkutan menggunakan bahasa secara efektif pula. Bahasa yang digunakan secara efektif pula. Bahasa yang digunakan secara efektif diwujudkan dalam pemakaian bahasa yang baik dan benar berdasarkan kaidah yang berlaku, baik pada tatanan fonologi, morfologi, sintaksis, maupun semantik.

Dalam kehidupan berbahasa sehari-hari, sering kita temukan penyimpangan pengguanaan kalimat akibat terjadinya penyimpangan makna. Dalam hal ini guru harus dapat memilih bahan ajar yang menarik minat bagi siswa dalam berbicara,yang dalam hal ini dapat juga menggunakan media sastra sebagai pembelajaran untuk memahami beragam makna bahasa.

5. Pembelajaran Kosakata dalam Berbicara

Agar proses berbicara lancar diperlukkan perbendaharaan kata yang banyak, sebab kosakata memberikan arahan kepada khalayak bagaimana realitas srharusnya dipahami. Sebagai contoh ketika dalam berbicara menggunakan kata “intervensi” membatasi pikiran kita dan persepsi khalayak adanya campur tangan pihak lain. Kata-kata bukan hanya merupakan pembatasan, tetapi juga penilaian. Ketika membahasakan suatu realitas, pemakai bahasa mempergunakan pengalamannya budaya, sosial, dan tujuan mereka ke dalam bahasa. Oleh karena itu, kosakata terntentu bukan hanya tidak netral dan tidak menggambarkan realitas, tetapi juga mengandung penilaian.

Kosakata berpengaruh terhadap bagaimana siswa memahami dan memaknai suatu peristiwa. Oleh karena itu, ketika membaca suatu kosakata tertentu siswa akan menghubungkan dengan pengalaman yang pernah dimilikinya.

3. Pembelajaran Kebahasaan dalam Membaca

Aspek kebahasaan yang distandarkan dalam keterampilan membaca antara lain: (a) Menemukan makna kata tertentu dalam kamus secara cepat dan tepat sesuai dengan konteks yang diinginkan melalui kegiatan membaca memindai; (b) Membacakan berbagai teks perangkat upacara dengan intonasi yang tepat; (c) Membacakan berbagai teks perangkat upacara dengan intonasi yang tepat dan; (d) Membacakan teks berita dengan intonasi yang tepat serta artikulasi dan volume suara yang jelas.

Berbeda dengan dua keterampilan sebelumnya yang bersifat produktif keterampilan membaca termasuk ke dalam keterampilan yang bersifat reseptif. Dalam jenis keterampilan ini unsur fonologis kurang berperan kecuali pada proses membaca nyaring yang memergunakan alat artikulasi. Dalam hal ini, aspek fonologis menjadi penting sebab berkaitan dengan berbicara sebagai hasil dari proses membaca.

a. Pembelajaran Fonologi dalam Membaca

Aspek fonologi dalam pembelajaran menulis diwujudkan dengan penggunaan tanda baca dan simbol-simbol fonologis sebab membaca adalah mengkaji, meneliti, dan memahami tulisan. Oleh karena itu, dalam membaca diperlukan kercermatan yang tinggi agar tidak salah dalam melihat simbol-simbol grafis yang terdapat di dalamnya sebab bila terjadi kesalahan dapat mengakibatkan salahnya pemahaman terhadap makna kata. Tanda-tanda grafis yang harus dipahami tidak hanya terdiri atas huruf-huruf saja, melainkan juga tanda-tanda baca yang digunakan dalam tulisan. Sama halnya dengan ketika memahami kata salah dalam menggunakan tanda baca juga memungkinkan untuk menyebabkan kesalahan pemaknaan. Misalnya, dalam penulisan gelar di belakang nama orang seperti Sujarwo, S.H. apablia penulisannya diselingi dengan tanda titik (.) seperti contoh tersebut S.H, dalam tulisan tersebut bukanlah nama gelar sarjana hukum, tetapi kependekan dari nama belakang orang yang bersangkutan.

Berdasarkan uraian di atas, tampak bahwa penggunaan tanda baca penting dalam tulisan agar tidak terjadi kesalahan dalam proses membaca dan ketidaktaatan azas dalam penulisan.

Pembelajaran membaca bagi siswa dapat dimulai dengan pelatihan membaca nyaring yaitu dengan mendengarkan pembacaan antarsiswa. Dengan demikian, siswa dapat mengoreksi secara langsung kesalahan baca yang dilakukan temannya baik kesalahan intonasi, tekanan, jeda, maupun kesalahan pelafalan. Dalam sistem tulisan fonem-fonem segmental diwakili dengan tanda-tanda baca.

b. Pembelajaran Morfologi dalam Membaca

Seperti yang telah dijelaskan dalam bab sebelumnya morfologi berkenaan dengan pembentukan kata, arti imbuhan, dan jenis kata. Dalam pembelajaran jenis kata pada tingkat SMP diperkenalkan dengan kata sapaan, kata ganti orang.

c. Pembelajaran Sintaksis/Kalimat dalam Membaca

Sintaksis merupakan tataran gramatikal sesudah morfologi. Untuk Kalimat-kalimat yang dirangkai hingga membentuk wacana harus dapat dipahami oleh siswa. Oleh karena itu, pengetahuan tentang kalimat perlu diberikan kepada siswa, melalui keterampilan berbahasa lainnya.

d. Pembelajaran Semantik dalam Membaca

Dalam kegiatan membaca siswa dapat diajak untuk melakukan membaca pemahaman. Dalam membaca pemahaman itu, siswa diajak memahami makna kata-kata sulit dengan menggunakan kamus sebagai media. Selanjutnya, siswa diajak menyusun kembali kata-kata yang telah ditemukan menjadi kalimat.

e. Pembelajaran Kosakata dalam Membaca

Membaca merupakan salah satu keterampilan berbahasa yang dapat dimanfaatkan untuk menambah perbendaharaan kata siswa. Salah satu cara yang bisa dipakai oleh guru untuk pembelajaran ini adalah dengan teknik cloze test atau guru memberikan paragraf yang disajikan secara rumpang dan meminta siswa untuk mengisi dengan kata yang tepat. Cara ini juga dapat efektif untuk dijadikan sarana berlatih siswa dalam hal pemilihan kata. Faktor kebahasaaan yang utama dalam keterampilan berbahasa adalah kosa kata, dalam setiap kompetensi yang kebahasaan yang akan dicapai oleh siswa disyaratkan adanya penggunaan pilihan kata yang tepat.

4. Pembelajaran Kebahasaan dalam Menulis

Aspek kebahasaan dalam menulis yang disebutkan dalam standar komptensi yang harus dikuasai siswa antara lain: (a) Menulis buku harian atau pengalaman pribadi dengan memperhatikan cara pengungkapan dan bahasa yang baik dan benar; (b) Menulis surat pribadi dengan memperhatikan komposisi, isi, dan bahasa; (c) Menulis teks pengumuman dengan bahasa yang efektif, baik dan benar; (d) Mengubah teks wawancara menjadi narasi dengan memperhatikan cara penulisan kalimat langsung dan tak langsung; (e) Menulis pesan singkat sesuai dengan isi dengan menggunakan kalimat efektif dan bahasa yang santun; (f) Menulis laporan dengan menggunakan bahasa yang baik dan benar; (g) Menulis surat dinas berkenaan dengan kegiatan sekolah dengan sistematika yang tepat dan bahasa baku; (h) Menulis petunjuk melakukan sesuatu dengan urutan yang tepat dan menggunakan bahasa yang efektif; (i) Menulis kreatif naskah drama satu babak dengan memperhatikan kaidah penulisan naskah drama; (j) Menulis rangkuman isi buku ilmu pengetahuan populer; (k) Menulis teks berita secara singkat, padat, dan jelas; (l) Menulis slogan/poster untuk berbagai keperluan dengan pilihan kata dan kalimat yang bervariasi, serta persuasif; (m) Menulis puisi bebas dengan menggunakan pilihan kata yang sesuai; (n) Menulis iklan baris dengan bahasa yang singkat, padat, dan jelas; (o) Menyunting karangan dengan berpedoman pada ketepatan ejaan, tanda baca, pilihan kata, keefektifan kalimat, keterpaduan paragraf, dan kebulatan wacana; dan (p) Menulis teks pidato/ceramah/ khotbah dengan sistematika dan bahasa yang efektif.

a. Pembelajaran Fonologi dalam Menulis

Dalam pembelajaran menulis seluruh unsur kebahasaan terlibat fonologi, yang diwakili dengan unsur suprasegmental yang dihadirkan dalam bentuk tanda baca dan ejaan. Tanda-tanda baca dan ejaan yang digunakan dalam menulis adalah tanda bacaan dan ejaan baku, yang harus digunakan dalam setiap bentuk tulisan baik formal maupun nonformal. Tanda-tanda baca yang harus dikuasi siswa SMP antara lain: (a) Penggunaan huruf yang meliputi, penggunaan huruf kapital, cetak miring, dan lambang bilangan; (b) Tanda baca yang meliputi, (a) tanda titik (.), tanda koma(,), tanda titik koma(;), tanda titik dua(:), tanda petik (“….”), tanda kurung ((…)), tanda tanya (?), dan tanda seru (!).

b. Pembelajaran Morfologi dalam Menulis

Morfologi yang dihadirkan melalui pembentukan kata dalam pembelajaran menulis dapat direalisasikan melalui proses afiksasi, baik dengan penambahan awalan (prefiks), akhiran (sufiks), sisipan (infiks) maupun imbuhan gabung (konfiks). Proses pembentukan kata ini dapat dilihat dalam hasil kerja siswa yang berupa tulisan. Selain proses pembentukan kata, dalam morfologi dapat dikenalkan pula pada jenis-jenis kata. Sebagai contoh dalam proses pembelajaran menulis

c. Pembelajaran Sintaksis dalam Menulis

Sintaksis atau tata kalimat yang mewajibkan siswa untuk dapat menyusun kalimat secara efektif dan mudah dipahami. Dalam pelaksanaan pembelajaran siswa seringkali mengalami kesulitan dalam membuat kalimat sehingga menimbulkan kesalahan-kesalahan yang menyebabkan gagasan yang ingin disampaikan tidak dapat dipahami oleh pembaca. Sebagai contoh seorang guru meminta murid membuat kalimat dengan kata hasil. Siswa membuatnya menjadi Hasil daripada pembangunan harus kita nikmati, secara langsung guru pasti akan melihat pada kesalahan penggunaan kata daripada.

Sintaksis dalam pembelajaran menulis dapat dikemas dalam berbagai teknik pembelajaran yang menarik, misalnya dengan menulis berantai, yaitu guru memberikan satu kalimat pembuka dan siswa diminta untuk melanjutkan kalimat tersebut, selain itu untuk menulis cerita guru dapat meminta siswa membuat paragraf pembuka atau penutup. Dengan demikian siswa akan tertarik untuk menulis.

d. Pembelajaran Semantik dalam Menulis

Semantik yang mensyaratkan siswa untuk mengetahui makna kata, baik yang bermakna denotasi untuk penulisan yang bersifat resmi dan formal maupun kata yang bermakna konotasi untuk penulisan kreatif, seperti dalam penulisan karya sastra.

e. Pembelajaran Kosakata dalam Menulis

Pembelajaran kebahasaan dalam menulis dapat dilakukan dengan dengan teknik yang bervariasi, disesuaikan dengan kompetensi yang akan dicapai oleh siswa. Untuk menumbuhkan minat menulis siswa sebaiknya dipilih metode-metode yang menyenangkan bagi siswa, misalnya untuk mencapai kompetensi dasar menulis buku harian atau pengalaman pribadi dengan memperhatikan cara pengungkapan dan bahasa yang baik dan benar dapat dirancangkan pembelajaran menulis dengan menghadirkan teknik menulis berantai. Dalam teknik seperti ini siswa tidak dituntut untuk menyatukan gagasan, tetapi ditutut untuk dapat membuat kalimat secara efektif, baik dan benar sesuai dengan kaidah dalam ketatabahasaan dalam bahasa Indonesia. Dalam menggunakan teknik-teknik pembelajaran menulis disesuaikan dengan tingkat kesulitan terhadap kompetensi dasar yang akan dicapai.

RANGKUMAN

Pembelajaran kebahasaan dalam KTSP dintegrasikan ke dalam pembelajaran emapat keterampilan berbahasa yang terdiri atas mendengarkan, berbicara membaca dan menulis. Namun demikian, pengetahuan kebahasaan tidak dapat dilepaskan sebab bagaimana pun bahasa selalu mempunyai kaidah dan aturan ketatbahasaan yang mengatur agar bahasa tersebut sistematis.

Sama halnya dengan bahasa-bahasa lainnya bahasa Indonesia memiliki hirarki ketatabahasaan yang terdiri atas: fonologi, morfologi, sintasksis, semantik. Selain hirarki tersebut dalam ditambahkan juga aspek kosakata. Fonologi berkaitan dengan tata bunyi, untuk mengejawantahan fonologi dalam keterampilan membaca dan menulis dilambangkan dengan fonem-fonem suprasegmental dan tanda-tanda baca serta ejaan. Morfologi merupakan sercara lingusitis merupakan ilmu yang berkaitan dengan kata dan pembentukan kata, sintaksis berkaitan dengan pembentukan kalimat, sedangkan semantik berkaitan dengan pemaknaan baik makna kata maupun makna pembentuk kata yang biasa disebut dengan gramatikal, jenis-jenis makna, serta perubahan makna.

Dalam pelaksanaan pembelajarannya aspek-aspek kebahasaan diberikan secara inklusif dalam keempat keterampilan. Dalam keterampilan mendengarkan, berbicara, membaca, dan menulis harus melibatkan kebahasaan sebagai dalam aspek berbicara misalnya ditekankan pada aspek-aspek fonologi yang berkaitan dengan tekanan, intonasi, jeda, dan pelafalan. Demikian juga aspek kebahasaan yang seperti pembentukan kata, kalimat dan semantik ke dalam keempat aspek keterampilan berbahasa.

PENILAIAN

Jawablah pertanyaan berikut dengan singkat dan jelas.

1. Sebutkan fungsi dan makna awalan di-

2. Berilah tanda baca dan betulkan ejaan dalam paragraf berikut.

pompa hidran hydraulicran ialah sejenis pompa yang dapat bekerja secara kontinu tanpa menggunakan bahan bakar atau energi tambahan dari luar pompa ini bekerja dengan memanfaatkan tenaga aliran air yang berasal dari sumber air dan mengalirkan sebagian air tersebut ke tempat yang lebih tinggi bagian utama sistem pompa ini ialah pipa pemasukan katub limbah katub pengantar katub udara ruang udara dan pipa pengeluaran pada dasarnya air dapat dipompakan karena adanya perubahan energi kinetis air jatuh yang menimbulkan tenaga yang cukup tinggi dalam ruang udara sehingga sanggup mengangkat dan mengalirkan air ke tempat yang lebih tinggi permukaannya desain katub limbah dan katub pemasukan dibuat sedemikian rupa sehingga dapat berfungsi bergantian

3. Betulkan kalimat berikut dari segi kehematan.

  1. Router berfungsi agar supaya data sampai di tempat tujuan sesuai dengan yang dikehendaki.
  2. Pada waktu yang bersamaan pengapikasian teknologi phone banking juga dilakukan. Phone banking melayani informasi mengenai produk yang ada di Bank Putra dan layanan transfer dana untuk segala jenis kartu kredit.
  3. Software network ini sangat penting dan mutlak karena tanpa software maka jaringan tersebut tidak akan berfungsi sehingga workstation dan server tidak dapat bekerja sebagaimana yang dikendaki.

4. Berilah kata hubungan (antarkalimat dan intrakalimat) yang tepat pada paragraf berikut!

a. Modem adalah interface yang sedikit berbeda dengan card adapter lainnya. (…), modem tidak hanya mengubah signal analog biasa (…) juga mengubah dan mengolah signal telepon. Modem dapat mengubah signal telepon yang masuk (…) mengolahnya.

b. Berbeda dengan media lainnya, media ini menggunakan teknologi cahaya. (…) media ini tidak mengganggu dan terganggu oleh keadaan sekelilingnya.

c. Setelah manajemen melakukan investasi untuk Wide Area Network (WAN) ATM diinstal di enam lokasi di antaranya Jakarta, Bandung, dan Surabaya. (…) bergabung dengan provider ATM bersama sistem jaringan berkembang (…) menjadi lebih luas. (…), aplikasi penarikan tunai melalui ATM menjadi lebih mudah.

5. Jelaskan relasi makna dan buatlah contoh tiap-tiap relasi maknanya.

Jawaban:

1. Awalan di- berfungsi sebagai pembentuk kata kerja pasif. Makna awalan di- sebagai berikut:

a. ‘dikenai laku’ atau’ dikenai tindakan’, seperti dihukum (dikenai tindakan hukum), dll.

b. ‘dikenai dengan’, seperti diparang (dipotong), dll.

c. ‘dibuat’ atau ‘dijadikan’, seperti digulai (dibuat/dijadikan gulai), dll.

d. ‘diberi’ atau ‘dilengkapi dengan’, seperti dipagari (diberi pagar), dll.

2. Pompa hidran hydraulicran ialah sejenis pompa yang dapat bekerja secara kontinu tanpa menggunakan bahan bakar atau energi tambahan dari luar. Pompa ini bekerja dengan memanfaatkan tenaga aliran air yang berasal dari sumber air dan mengalirkan sebagian air tersebut ke tempat yang lebih tinggi. Bagian utama sistem pompa ini ialah pipa pemasukan, katub limbah, katub pengantar, katub udara, ruang udara, dan pipa pengeluaran. Pada dasarnya air dapat dipompakan karena adanya perubahan energi kinetis, air jatuh yang menimbulkan tenaga yang cukup tinggi dalam ruang udara sehingga sanggup mengangkat dan mengalirkan air ke tempat yang lebih tinggi permukaannya. Desain katub limbah dan katub pemasukan dibuat sedemikian rupa sehingga dapat berfungsi bergantian.

3. Kalimat yang betul.

a. Router berfungsi agar data sampai di tempat tujuan sesuai dengan yang dikehendaki.

b. Pada waktu yang bersamaan pengapikasian teknologi phone banking juga dilakukan. Phone banking melayani informasi produk yang ada di Bank Putra dan layanan transfer dana untuk segala jenis kartu kredit.

c. Software network ini penting dan mutlak karena tanpa software jaringan tersebut tidak akan berfungsi sehingga workstation dan server tidak dapat bekerja sebagaimana yang dikendaki.

4. Kata hubung yang tepat

a. Modem adalah interface yang sedikit berbeda dengan card adapter lainnya (Namun demikian), modem tidak hanya mengubah signal analog biasa (tetapi) juga mengubah dan mengolah signal telepon. Modem dapat mengubah signal telepon yang masuk (kemudian) mengolahnya.

b. Berbeda dengan media lainnya, media ini menggunakan teknologi cahaya. (Namun demikian,) media ini tidak mengganggu dan terganggu oleh keadaan sekelilingnya.

c. Setelah manajemen melakukan investasi untuk Wide Area Network (WAN) ATM diinstal di enam lokasi di antaranya Jakarta, Bandung, dan Surabaya. (Sejak) bergabung dengan provider ATM bersama sistem jaringan berkembang (dan) menjadi lebih luas. (Selain itu), aplikasi penarikan tunai melalui ATM menjadi lebih mudah.

5. Relasi makna

a. Sinonimi

Sinonimi adalah relasi makna antarkata (frasa atau kalimat) yang maknanya sama atau mirirp. Didalam suatu bahasa sangat jarang ditemukan dua kata yang bersininim secar mutlak.

Ada beberapa hal yang menyebabkan munculnya kata-kata yang bersinonim, seperti kata-kata yang berasal dari daerah, bahasa nasional, dan bahasa asing. Sebagai contoh kukul (bahasa Jawa) bersinonim dengan jerawat (bahasa Indonesia)

b. Antonimi

Antonim atau oposisi adalah relasi antarkata yang bertentangan atau berkebalikan maknanya.

Istilah antonimi digunakan untuk oposisi makna dalam pasangan leksikal bertaraf seperti panas dengan dingin, antonimi ini disebut bertaraf karena antara panas dengan dingin masih ada kata-kata seperti hangat dan suam-suam kuku. Perkataan seperti Saya tidak ingin mandi dengan air dingin tidak berarti Saya ingin mandi dengan air panas.

Oposisi makna pasangan leksikal tidak bertaraf yang maknanya bertentangan disebut oposisi komplementer, seperti jantan dengan betina.

Relasi antarkata ada juga yang maknanya berkebalikan, yang disebut kosok bali, seperti kata suami dengan kata isteri.

c. Homonimi

Himonimi adalah relasi makna antarkata yang ditulis atau dilafalkan sama tetapi maknanya berbeda . kata-kata yang ditulis sama tetapi maknanya berbeda disebut homograf, sedangkan yang dilafalkan sama tetapi makna berbeda disebut homofon. Contoh homograf adalah kata tahu yang berarti makanan yang berhomofraf dengan kata tahu yang berarti paham dan buku yang berarti kitab berhomograf dengan buku yang berarti tempat pertemuan atau dua ruas, sedangkan kata masa yang berarti waktu berhomofon dengan massa yang berarti jumlah besar yang menjadi satu kesatuan.

Di dalam kamus kata-kata yang termasuk homofon muncul sebagai lema (entri) yang terpisah. Misalnya kata tahu dalam Kamus Besar Bahasa Indonesia muncul sebagai dua lema.

1ta.hu v mengerti sesudah melihat (menyaksikan, mengalami, dsb);

2ta.hu n makanan dari kedelai putih yang digiling halus-halus, direbus dan dicetak

d. Polisemi

Polisemi berkaitan dengan kata atau frasa yang memiliki beberapa makna yang berhubungan. Hubungan antarmakna ini disebut polisemi. Di dalam penyusunan kamus, seperti yang disebut di atas, kata-kata yang berhomonimi muncul sebagai lema (entri yang terpisah), sedangkan kata yang berpolisemi muncul sebagai satu lema namun dengan beberapa penjelasan. Misalnya, kata sumber dalam Kamus Besar Bahasa Indonesia muncul sebagai satu lema, namun dengan beberapa penjelsan seperti berikut.

sum.ber n 1tempat keluar (air atau zat cair); sumur;

2asal (dl berbagai arti)

Dilihat dari relasi gramatikalnya, ada dua jenis relasi makna, relasi sintagmatik dan paradigmatik. Relasi makna sintagmatis adalah relasi antarmakna kata dalam satu frasa ataui kalimat (hubungan horizontal). Sebagai contoh hubungan makna antara saya membaca dan buku dalam kalimat saya membaca buku. Di sisi lain, relasi paradigmatis adalah relasi antarmakna kata yang menduduki gatra sintaktis yang sama dan dapat saling menggantikan dalam satu konteks tertentu (hubungan vertikal). Hubungan tersebut dapat digambarkan sebagai berikut.

Saya membeli bunga ………untuk hadiah ualng tahun ibu saya.

mawar

anggrek

aster

tulip

relasi makna antara kata mawar, anggrek, aster, dan tulip merupakan relasi paradigmatis.

konsep-kebahasaan-dan-pembelajaran.htmll

DAFTAR PUSTAKA

Chaer, Abdul. 1995. Semantik Bahasa Indonesia. Jakarta: Rineka cipta.

——–.1998. Tata Bahasa Praktis Bahasa Indonesia. Jakarta: Rineka Cipta.

Departemen Pendidikan dan Kebudayaan. 1998. Tata Bahasa Baku Bahasa Indonesia. Jakarta: Balai Pustaka.

Djago Tarigan dan Lilis Siti Sulistyaningsih. 1996. Analisis Kesalahan Berbahasa. Jakarta: Departemen Pendidikan dan Kebudayaan.

Eriyanto. 1995. Analisis Wacana, Pengantar Analisis Teks Media. Yogyakarta; LKIS

Kushartanti, Untung Yuwono, Multamia RMT Lauder (penyunting). 2005. Pesona Bahasa, Lanhkah Awal Memahami Linguistik. Jakarta: Gramedia.

Muslich, Masnur. 2007. Tata Bentuk Bahasa Indonesia, Kajian ke Arah Tatabahasa Deskriptif. Jakarta: Bumi Aksara.