BAGAIMANA PROSES PENELITIAN ITU?

      Salah satu kompetensi yang harus dimiliki oleh Pengawas Satuan Pendidikan adalah mampu melakukan penelitian. Hal ini karena pekerjaan pengawas adalah sebuah profesi yang menuntut peningkatan pengetahuan dan keterampilan terus menerus sejalan dengan perkembangan pendidikan di lapangan.

      Setiap bidang pekerjaan selalu dihadapkan pada permasalahan yang selalu berkembang, baik berupa fenomena yang mengundang tanda tanya, maupun kesenjangan antara yang diharapkan dengan kenyataan. Permasalahan tersebut menuntut jawaban dan solusi yang dapat dipertanggung jawabkan.

      Kedudukan pengawas sebagai pembina para guru dan kepala sekolah, mengharuskan dia memiliki kesiapan memberikan solusi bagi permasalahan yang mereka hadapi. Ia dapat saja mengandalkan pengalaman, baik dirinya sendiri maupun orang lain, mengambil teori dari buku-buku, atau bahkan mengandalkan intuisi. Hal ini tentu tidak selamanya memuaskan, karena yang dituntut darinya adalah professional judgement yang dapat dijadikan acuan.

            Penelitian merupakan suatu bentuk kegiatan ilmiah untuk mendapatkan pengetahuan atau kebenaran. Ada dua teori kebenaran pengetahuan, yaitu teori koherensi dan korespondensi. Teori koherensi beranggapan bahwa suatu pernyataan dikatakan benar apabila sesuai dan tidak bertentangan dengan pernyataan sebelumnya. Aturan yang dipakai adalah logika berpikir atau berpikir logis. Sementara itu teori korenspondensi berasumsi bahwa sebuah pernyataan dipandang benar apabila sesuai dengan kenyataan (fakta atau realita). Untuk menemukan kebenaran yang logis dan didukung oleh fakta, maka harus dilakukan penelitian terlebih dahulu. Inilah hakikat penelitian sebagai kegiatan ilmiah atau sebagai proses the acquisition of knowledge.

             Salah satu tahapan penting dalam penelitian adalah proses pelaksanaan penelitian khususnya pengumpulan data. Hal ini merupakan essensi penelitian, karena hakikatnya tidak ada penelitian tanpa pengumpulan data. Lebih jauh lagi, penelitian menjadi tidak bermakna dan bahkan akan menghasilkan kesimpulan yang salah manakala data yang dihasilkannya tidak valid. Untuk memperoleh data yang valid, selain harus digunakan instrumen yang baik (valid dan reliabel), juga harus dipertimbangkan cara pengambilan sampel yang benar-benar representatif terhadap jumlah dan karakteristik populasi.

Kemampuan melaksanakan penelitian tersebut tentu sangat dibutuhkan oleh pengawas

A.  Tahapan Penelitian

Kegiatan penelitian adalah suatu cara dalam memperoleh pengetahuan atau memecahkan permasalahan yang dihadapi, dilakukan secara ilmiah, sistematis dan logis, dan menempuh langkah-langkah tertentu. Dalam penelitian di bidang apapun pada umumnya langkah-langkah itu mempunyai kesamaan, walaupun dalam beberapa hal sering terjadi pelaksanaanya dimodifikasi oleh peneliti yang bersangkutan sesuai dengan situasi dan kondisi yang dihadapi. Adapun secara garis besar fase-fase atau langkah-langkah penelitian dapat dipilah menjadi tiga fase yaitu fase perencanaan, fase pelaksanaan, dan fase laporan.

Pada fase perencanaan, penelitian akan diawali dengan kegiatan merumuskan masalah secara operasional dan membuat pembatasannya yaitu untuk menentukan ruang lingkup masalah yang diteliti. Setelah merumuskan masalah penelitian, kegiatan selanjutnya adalah melakukan studi pendahuluan (preliminary study), merumuskan hipotesis, menentukan sampel penelitian, merumuskan rancangan penelitian, dan menentukan dan merumuskan alat penelitian atau teknik pengumpulan data.

Fase pelaksanaan penelitian meliputi:  pengumpulan data, pengolahan dan analalisis data. Kegiatan pengumpulan data didasarkan pada pedoman yang sudah dipersiapkan dalam rancangan penelitian. Kegiatan ini erat kaitannya dengan metode penelitian yang digunakan seperti metode deskriptif, eksperimental, dan atau lainnya. Adapun pengolahan atau analisis data tergantung pada data yang terkumpul. Jika data yang dikumpulkan bersifat kuantitatif atau berbentuk angka-angka maka dapat digunakan analisis statistika sebelum menarik kesimpulan atau jika berbentuk kualitatif dapat langsung dianalisis sesuai hasil temuan lapangan.

Fase pelaporan adalah melakukan publikasi. Bentuk dan sistematika laporan penelitian dapat berupa artikel ilmiah, skripsi, tesis, disertasi, atau laporan pada umumnya. Hal ini sesuai dengan tujuan dilakukannya penelitian.

Arikunto (2002; 20) membagi langkah penelitian lebih rinci lagi yaitu sebagai berikut: (1) memilih masalah, (2) studi pendahuluan, (3) merumuskan masalah, (4) merumuskan anggapan dasar dan merumuskan hipotesis, (5)

memilih pendekatan, (6) menentukan variabel dan sumber data, (7) menentukan dan menyusun instrumen, (8) mengumpulkan data, (9) analisis data, (10) menarik kesimpulan, (11) menulis laporan.

     Makalah ini akan memfokuskan diri pada pembahasan proses penelitian yaitu menentukan sumber data, menentukan dan menyusun instrumen, validasi instrumen, dan mengumpulkan data. Oleh karena merupakan bagian pelaksanaan

B.   Sumber Data

Kegiatan awal dalam fase proses penelitian adalah menentukan sumber data. Data dalam sebuah penelitian, merupakan bahan pokok yang dapat diolah dan dianalisis untuk menjawab masalah penelitian. Data penelitian yang ada di lapangan jumlahnya sangat banyak, sebanyak masalah yang sedang dihadapi. Namun oleh karena penelitian itu memiliki tujuan yang telah ditetapkan sebelumnya maka tidak semua data yang tersedia sesuai dengan masalah penelitian. Oleh karena itu peneliti seharusnya memiliki ketajaman rasional dalam memilih dan menentukan data yang akan diambil atau dikumpulkan. Agar data yang akan diambil sesuai dengan kebutuhan penelitian maka terlebih dulu harus dipilih dan ditentukan sumber datanya.

Untuk dapat menentukan sumber data penelitian, sebaiknya Anda membedakan tiga istilah yang berkaitan yaitu objek penelitian, subjek penelitian, dan sumber data penelitian. Objek penelitian pada dasarnya merupakan variabel yang dikaji. Objek penelitian dapat melekat sebagai data penelitian yang dapat disadap dari subjek penelitian (responden). Selain dapat disadap dari subjek penelitian dapat pula diambil dari sumber data lainnya seperti dari dokumen, pendapat orang yang mengetahui tentang objek penelitian, dan pihak-pihak terkait lainnya. Dengan demikian, sumber data bersifat umum yang memiliki informasi tentang objek penelitian. Boleh juga dikatakan bahwa subjek penelitian adalah sumber data tetapi tidak semua sumber data merupakan subjek penelitian karena bisa jadi sumber data di tempat lain lebih lengkap dan lebih akurat.

Contohnya penelitian tentang suatu metode pembelajaran bidang studi X. Objek penelitiannya adalah metode pembelajaran bidang studi X, subjek penelitiannya adalah guru yang mengajar bidang studi X, sedangkan sumber datanya adalah semua pihak yang terkait. Bisa jadi guru itu sendiri (yang sekaligus sebagai subjek penelitian) maupun dari kepala sekolah yang mengetahui kinerja atau cara mengajar guru tersebut.

Suharsimi (2002) menyebutkan tiga klasifikasi sumber data yang disingkat dengan 3 p dalam Bahasa Inggris, yaitu p = person, p = place, dan p = paper. Person adalah sumber data berupa orang yang dapat memberikan data berupa jawaban lisan. Dari person dapat diperoleh datanya melalui teknik wawancara atau jawaban tertulis dan angket. Place yaitu sumber data yang menyajikan tampilan berupa keadaan diam dan bergerak. Keadaan diam misalnya ruangan, kelengkapan alat, wujud benda, warna, dan lain-lain. Sedangkan keadaan bergerak ditunjukan oleh aktivitas, kinerja, laju kendaraan, ritme nyanyian, gerak tarian, sajian sinetron, kegiatan belajar mengajar, dan lain sebagainya. Untuk memperoleh data dari place dapat diperoleh melalui metode observasi. Paper, yaitu sumber data yang menyajikan tanda-tanda berupa huruf, angka, gambar, atau simbol-simbol lain. Wujud sumber data ini terdapat dalam media komunikasi, seperti di jaman dulu terdapat pada batu, kayu, tulang, daun lontar, dan sebagainya. Di jaman sekarang data dapat dibaca dari media kertas, film, hardisk komputer, maupun CD.

Person, place, dan paper adalah sumber data yang kedudukannya dapat merangkap sebagai subjek penelitian. Apa yang diucapkan oleh seseorang sebagai jawaban dari pertanyaan yang diajukan peneliti berkedudukan sebagai objek penelitian, sedangkan orang atau responden adalah subjeknya. Begitu juga dengan observasi yang dilakukan pada seorang guru, segala tindakan dan perilaku guru ketika mengajar adalah objek penelitian, sedangkan guru sendiri merupakan subjek penelitian.

Pada kasus place, misalnya ruangan kelas dan segala hal yang melekat pada ruangan tersebut seperti bentuk, luas, sirkulasi udara, pencahayaan, dan kondisi lainnya adalah objek penelitian. Ruangan kelas itu sendiri dapat diidentikkan sebagai subjek dari penelitian.

Sebelum memilih dan menentukan sumber data dalam proses penelitian, terlebih dahulu harus mengetahui sumber data kaitannya dengan seluruh atau sebagian sumber data. Apabila penelitian melibatkan seluruh data yang diteliti disebut penelitian populasi, sedangkan jika hanya sebagian data yang mewakili populasi disebut penelitian sampel. Dan jika hanya memilih data tertentu saja dikenal dengan istilah penelitian kasus (Suharsimi, 2002). Untuk lebih jelasnya ikuti penjelasan berikut:

1. Populasi Penelitian

Populasi adalah keseluruhan subjek penelitian. Penelitian yang dilakukan seseorang yang ingin meneliti semua elemen dalam wilayah penelitian dinamakan penelitian populasi. Studi atau penelitiannya disebut studi populasi atau studi sensus. Sumber data dalam penelitian populasi mencakup semua anggota subjek, misalnya: semua guru geografi yang tergabung dalam MGMP, semua buku sejarah Indonesia yang diterbitkan pada periode kepemimpinan orde baru, semua murid taman kanak-kanak pada yang berusia 4 tahun, semua media pembelajaran matematika yang sesuai untuk anak usia dini, dan sebagainya.

Penelitian populasi pada dasarnya adalah penelitian yang dapat dilakukan pada jumlah yang terhingga. Objek pada populasi yang diteliti akan dianalisis dan hasilnya dapat disimpulkan. Kesimpulan yang diperoleh itu berlaku untuk seluruh populasi. Sebagai contoh: suatu penelitian dilakukan untuk mengetahui efektivitas kinerja guru-guru geografi yang tergabung dalam MGMP di satu wilayah kecamatan. Objek yang diteliti adalah kinerja guru, data yang diperoleh kemudian dianalisis dan hasilnya disimpulkan. Kesimpulannya adalah kinerja guru yang efektif dan tidak efektif untuk kemajuan belajar siswa. Kesimpulan yang didapat berlaku bagi seluruh guru yang tergabung dalam populasi. Secara singkat, alur penelitian populasi ini dapat dilihat dalam bagan berikut:

Jumlah populasi ada juga yang ”tak hingga” dengan subjek yang sangat banyak. Penelitian populasi model ini akan menemui kesulitan dalam mendapatkan data yang dibutuhkan. Oleh karena itu perlu pembatasan agar sumber data yang diperlukan mudah didapatkan. Sebagai contoh: pada penelitian dengan populasi media, jangan seluruh media diteliti. Batasilah populasinya oleh media alam yang terdapat di lingkungan sekolah saja. Kelak hasil penelitiannya akan dapat disimpulkan, yaitu hanya media alam yang ada di lingkungan sekolah dan tidak akan meluas kepada media lainnya. Walaupun pengertian populasi adalah seluruh sumber data, tetapi dalam penelitian penelitian populasi tetap harus dibatasi.

2. Sampel Penelitian

Sampel adalah sebagian atau wakil populasi yang diteliti. Penelitian yang dilakukan hanya menggunakan sebagian atau wakil dari populasi. Nama jenis penelitiannya dinamakan penelitian sampel. Maksud dari penelitian sampel adalah pendekatan penelitian dengan cara menggeneralisasikan hasil penelitiannya, artinya kesimpulan penelitian diangkat dan atau ditarik sebagai suatu yang berlaku untuk seluruh populasi. Berikut ini gambaran tentang proses penelitian sampel yang hasilnya bersifat generalisasi bagi seluruh populasi.

Gambar 2: Bagan alur penelitian sampel (Suharsimi, 2002)

Sebagai contoh dapat kita ambil penelitian tentang siswa yang terkena busung lapar. Populasinya adalah seluruh anak yang diduga terkena busung lapar, diambil sampelnya dari setiap kelas misalnya masing-masing hanya 2 orang. Hasil penelitian menyimpulkan bahwa terdapat beberapa siswa yang terkena busung lapar. Dalam penelitian ini, walaupun sampelnya hanya 2 orang dari masing-masing kelas tetapi hasil penelitiannya berlaku untuk semua siswa yang terkena penyakit busung lapar.

Contoh lain, apabila kita ingin mengetahui pengaruh privat terhadap prestasi siswa di sekolah. Penelitian dilakukan dengan mengambil sampel dari populasi siswa-siswi yang mengikuti privat di luar jam sekolah. Hasilnya menunjukkan bahwa siswa yang mengikuti privat memiliki prestasi diatas rata-rata, ini berarti dapat digeneralisasi untuk semua populasi bahwa siswa yang mengikuti privat pasti memiliki prestasi yang bagus walaupun siswa tersebut tidak pernah dijadikan sampel penelitian.

 Mengingat hasil penelitian sampel dapat digeneralisasi untuk seluruh populasi, maka syarat penelitian sampel adalah keadaan subjek di dalam populasi benar-benar homogen. Apabila subjek populasi tidak homogen, maka kesimpulannya tidak boleh diberlakukan bagi seluruh populasi atau hasilnya tidak boleh digeneralisasikan.

Antara penelitian populasi dan penelitian sampel terkandung sisi keuntungan dan kekurangannya. Keuntungan yang dapat diambil dari penggunaan sampel adalah: 1) subjek pada sampel lebih sedikit dibandingkan dengan populasi, 2) lebih efisien dalam penggunaan uang, waktu, dan tenaga. Sisi kekurangan dari penelitian populasi adalah 1) apabila populasi terlalu besar, dikhawatirkan ada yang terlewati, 2) penelitian populasi terkadang menimbulkan desktruktif yaitu merusak. 3) ada bahaya bias dari orang yang mengumpulkan data, karena satu dan lain hal, misalnya pencatatan tidak detail dan tidak teliti karena petugas pencatat kelelahan akibat subjek yang terlalu banyak. 4) terdapat beberapa kondisi yang tidak memungkinkan semua populasi dapat diteliti, contohnya dengan biaya dan waktu yang terbatas tidak mungkin semua guru dalam satu wilayah kabupaten dapat dijadikan responden, solusinya adalah cukup dengan beberapa orang guru dari setiap kecamatan sebagai sampel penelitian.

Ada hal yang harus diperhatikan setelah menentukan sampel, yaitu cara atau teknik pengambilannya. Pengambilan sampel ini harus dilakukan sedemikian rupa agar diperoleh sampel yang benar-benar menggambarkan keadaan populasi yang sebenarnya. Terdapat beberapa cara pengambilan sampel penelitian yaitu: a) sampel random, atau sampel acak, sampel campur, b) sampel berstrata atau stratified sample, c) sampel wilayah atau area probability sample, d) sampel proporsi atau proportional sample, atau sampel imbangan, e) Sampel bertujuan atau purposive sample, f) Sampel kuota atau quota sample, g) Sampel kelompok atau cluster sample, h) Sampel kembar atau double sample.

Sampel acak atau random adalah sampel yang diambil secara acak, dengan asumsi bahwa populasi memiliki kesamaan tanpa ada salah satu anggotanya yang bersifat istimewa. Jumlah sampel yang diambil ditentukan berdasarkan kemampuan peneliti dilihat dan waktu, tenaga dan dana, sempit luasnya wilayah pengamatan dari setiap subjek, dan besar kecilnya risiko yang ditanggung oleh peneliti. Penentuan jumlah sampel yang dianggap lebih akurat adalah dengan menggunakan rumus-rumus penentuan besarnya sampel sebagai berikut:

1.      Rumus Jacob Cohen

       L

N = —– + u + 1

             f2

dengan keterangan:

      N   = ukuran sampel

      f2   = effect size

      u    = banyaknya ubahan yang terkait dalam penelitian

      L    = fungsi power dari u, diperoleh dari tabel, t.s 1%

      Power (p) = 0,95 dan effect size (f2) = 0,1

      Harga L tabel dengan t.s. 1% power 0,95 dan u = 5 adalah 19,76

      Maka dengan rumus tersebut diperoleh:

             19,76

      N = ——— + 5 + 1 = 203,6 dibulatkan 204

             0,1

2.        Rumus proporsi dari Issac & Michael:

 X2 NP (1 – P)

            S = ———————————–

                  d2 (N – 1) + X2 P (1 – P)

      dimana:

      S          = ukuran sampel

      N         = ukuran populasi

      P          = proporsi dalam populasi

      d          = ketelitian (error)

      X2        = harga tabel Chi-kuadrat untuk ∞ tertentu

Setelah jumlah sampel dapat ditentukan, langkah selanjutnya adalah memilih anggota sampel. Ada beberapa cara mudah untuk memilih anggota sampel yaitu:

 1)   dengan undian, setiap populasi ditulis namanya dalam secarik kertas kecil kemudian di gulung, peneliti mengundi semua kertas dengan cara memilih sebagian dari kertas sesuai dengan jumlah sampel yang telah ditentukan.

2)    dengan ordinal (tingkatan sama), contoh: terdapat sebanyak 1000 populasi yang telah diberi nomor urut, jumlah sampel yang akan diambil sebanyak 200. Selanjutnya dibuat 5 gulungan kertas dengan nomor 1, 2, 3, 4, 5. dengan asumsi bahwa besarnya sampel adalah seperlima dari jumlah populasi. Ambillah satu gulungan kertas lalu buka, apabila pada kertas tersebut tertera angka 2, maka pemilihan sampel jatuh pada angka 2 yang selanjutnya melompat setiap 5 subjek yaitu ke nomor 7, 12, 17, 22, dan seterusnya. Seandainya sampai nomor ordinal terakhir belum diperoleh 200 subjek, pemilihan dilakukan kembali ke atas.

3)    menggunakan tabel bilangan random. Tabel ini biasanya terdapat dalam buku-buku statistik pada bagian halaman belakang, isinya memuat angka-angka yang disusun secara acak. Peneliti tinggal memilih angka-angka menurut baris dan kolom seperti contoh berikut:

a.         jatuhkan ujung pensil ke salah satu nomor baris,

b.        jatuhkan lagi ujung pensil kedua untuk menemukan nomor kolom. Pertemuan antara baris dan kolom menghasilkan nomor subjek ke-1,

c.         bergeraklah dari nomor tersebut 2 langkah ke kanan, kemudian temukan nomor subjek ke-2,

d.        bergeraklah ke bawah 5 langkah, temukan nomor subjek ke-3,

e.         bergeraklah ke kiri 2 langkah, temukan nomor subjek ke-4,

f.         demikian seterusnya sampai diperoleh jumlah subjek yang dikehendaki.

Jenis sampel berikutnya adalah sampel berstrata atau stratified sample, sampel ini diberlakukan pada populasi yang terbagi atas tingkat-tingkat atau strata, dan setiap strata harus diwakili sebagai sampel. Misalnya sampel yang dipilih berdasarkan usia, tingkat pendidikan, pendapatan, dll.

Sampel wilayah atau area probability sample, berlaku bagi populasi yang memiliki ciri berbeda antara wilayah yang satu dengan wilayah yang lain. Cara pengerjaannya adalah dengan mengambil wakil dan setiap wilayah yang terdapat dalam populasi. Contohnya, dalam meneliti tingkat indeks pendidikan di satu wilayah provinsi, sampel dari tiap kabupaten harus diambil agar hasil penelitian mencerminkan tingkat indeks pendidikan di provinsi tersebut.

Sampel proporsi atau proportional sample, merupakan sampel imbangan yang dilakukan untuk menyempurnakan penggunaan teknik sampel berstrata atau sampel wilayah. Jumlah sampel yang diambil ditentukan berdasarkan rasio dari jumlah setiap populasi yang tergabung dalam tingkatan atau berada pada tiap wilayah. Sebagai contoh, untuk menentukan jumlah sampel peserta didik tingkat SD di sebuah kabupaten, maka besarnya sampel ditentukan berdasarkan proporsi jumlah siswa SD di setiap kecamatan, bagi satu kecamatan yang jumlah siswanya lebih banyak dari jumlah siswa di kecamatan lain, sudah barang tentu jumlah sampelnya pun lebih banyak, begitu juga sebaliknya. Apabila teknik sampel proporsi ini digunakan maka sebenarnya terdapat teknik lain yang turut digunakan juga yaitu teknik strata dan teknik acak sehingga lazim disebut stratifield proportional random sampling.

Sampel bertujuan atau purposive sample, adalah pengambilan sampel yang ditentukan berdasarkan tujuan tertentu. Syarat-syarat yang harus dipenuhi dalam menentukan sampel adalah:

a.     Terdapat ciri-ciri, sifat-sifat, atau karakteristik tertentu yang menjadi identitas populasi.

b.    Sampel adalah benar-benar key subjects yaitu subjek yang paling banyak mengandung ciri-ciri yang terdapat pada populasi

c.     Cermat dalam menentukan karakteristik populasi

Berikutnya adalah pengambilan sampel yang sangat mudah dilakukan, yaitu sampel kuota atau quota sample. Penentuan sampel dengan cara ini hanya berdasarkan jumlah yang sudah ditentukan sebelumnya. Dalam mengumpulkan data, peneliti menghubungi subjek yang memenuhi persyaratan ciri-ciri populasi, tanpa menghiraukan dari mana asal subjek tersebut, yang penting masih dalam satu populasi.

Sampel kelompok atau cluster sample, adalah cara pengambilan sampel berdasarkan kelompok-kelompok tertentu tetapi tidak bersifat strata atau tingkatan kelas. Hal ini disebabkan oleh adanya pengelompokkan di dalam masyarakat seperti kelompok suku bangsa, kelompok agama, jenis pekerjaan, status sekolah, dan sebagainya.

Pengambilan sampel yang terakhir dapat dilakukan dengan menggunakan cara sampel kembar atau double sample. Sampel kembar adalah dua buah sampel yang sekaligus diambil oleh peneliti dengan tujuan untuk melengkapi jumlah apabila ada data yang tidak masuk dari sampel pertama, atau untuk mengadakan pengecekan terhadap kebenaran data dari sampel pertama. Biasanya sampel pertama jumlahnya sangat besar sedangkan sampel kedua jumlahnya sedikit karena hanya digunakan untuk mengecek saja.

Demikian cara-cara pengambilan sumber data yang terdapat dalam penelitian sampel. Cara yang telah dipaparkan di atas merupakan upaya untuk mendapatkan sampel yang benar-benar representatif, karena hasil penelitian sampel berlaku bagi seluruh populasi.

3. Studi Kasus

Terdapat perbedaan yang sangat jelas antara penelitian populasi dan penelitian sampel dengan penelitian kasus. Pada penelitian populasi maupun penelitian sampel, sumber data yang digunakan bisa dalam jumlah yang sangat banyak dan mencakup wilayah yang luas, tetapi dalam penelitian kasus, sumber data tidak banyak, cakupan wilayahnyapun sempit, tetapi penelitian dilakukan lebih intensif dan mendalam. Disamping itu hasil penelitian populasi berlaku bagi populasi, hasil penelitian sampel bersifat generalisasi sehingga berlaku bagi seluruh populasi, tetapi hasil penelitian kasus hanya berlaku bagi kasus itu sendiri.

Dengan demikian, dalam menentukan sumber data bagi studi kasus sangatlah mudah, karena sumber datanya sangat terbatas yaitu pelaku kasus atau wilayah yang terkena kasus.

 INSTRUMEN PENELITIAN

     Instrumen merupakan salah satu penentu keberhasilan penelitian. Instrumen berfungsi sebagai alat bantu dalam mengumpulkan data yang diperlukan. Bentuk instrumen berkaitan dengan metode pengumpulan data, misal metode wawancara yang instrumennya pedoman wawancara. Metode angket atau kuesioner, instrumennya berupa angket atau kuesioner. Metode tes, instrumennya adalah soal tes, tetapi metode observasi, instrumennya bernama chek-list.

     Menyusun instrumen pada dasarnya adalah menyusun alat evaluasi, karena mengevaluasi adalah memperoleh data tentang sesuatu yang diteliti, dan hasil yang diperoleh dapat diukur dengan menggunakan standar yang telah ditentukan sebelumnya oleh peneliti. Dalam hal ini terdapat dua macam alat evaluasi yang dapat dikembangkan menjadi instrumen penelitian, yaitu tes dan non-tes.

A. Bentuk-bentuk Instrumen

1.    Tes

     Tes dapat berupa serentetan pertanyaan, lembar kerja, atau sejenisnya yang dapat digunakan untuk mengukur pengetahuan, keterampilan, bakat, dan kemampuan dari subjek penelitian. Lembar instrumen berupa tes ini berisi soal-soal tes yang terdiri atas butir-butir soal. Setiap butir soal mewakili satu jenis variabel yang diukur.

     Berdasarkan sasaran dan objek yang diteliti, terdapat beberapa macam tes, yaitu: a) tes kepribadian atau personality test, digunakan untuk mengungkap kepribadian seseorang yang menyangkut konsep pribadi, kreativitas, disiplin, kemampuan, bakat khusus, dan sebagainya, b) tes bakat atau aptitude test, tes ini digunakan untuk mengetahui bakat seseorang, c) tes inteligensi atau intelligence test, dilakukan untuk memperkirakan tingkat intelektual seseorang, d) tes sikap atau attitude test, digunakan untuk mengukur berbagai sikap orang dalam menghadapi suatu kondisi, e) tes minat atau measures of interest, ditujukan untuk menggali minat seseorang terhadap sesuatu, f) tes prestasi atau achievement test, digunakan untuk mengetahui pencapaian seseorang setelah ia mempelajari sesuatu.

2.    Angket atau Kuesioner

     Angket atau Kuesioner adalah metode pengumpulan data, instrumennya disebut sesuai dengan nama metodenya. Bentuk lembaran angket dapat berupa sejumlah pertanyaan tertulis, tujuannya untuk memperoleh informasi dari responden tentang apa yang ia alami dan ketahuinya.

     Bentuk kuesioner yang dibuat sebagai instrumen sangat beragam, seperti:

a)         kuesioner terbuka, responden bebas menjawab dengan kalimatnya sendiri, bentuknya sama dengan kuesioner isian.

b)        kuesioner tertutup, responden tinggal memilih jawaban yang telah disediakan, bentuknya sama dengan kuesioner pilihan ganda

c)         kuesioner langsung, responden menjawab pertanyaan seputar dirinya

d)        kuesioner tidak langsung, responden menjawab pertanyaan yang berhubungan dengan orang lain

e)         check list, yaitu daftar isian yang bersifat tertutup, responden tinggal membubuhkan tanda check pada kolom jawaban yang tersedia

f)         skala bertingkat, jawaban responden dilengkapi dengan pernyataan bertingkat, biasanya menunjukkan skala sikap yang mencakup rentang dari sangat setuju sampai sangat tidak setuju terhadap pernyataannya.

     Setelah bentuk kuesioner ditetapkan, langkah selanjutnya adalah membuat pertanyaan dengan mempertimbangkan jumlah pertanyaan agar tidak terlalu banyak atau terlalu sedikit, yang penting disesuaikan dengan indikator yang ditetapkan. Kemudian tidak menanyakan hal yang tidak perlu semisal nomor telp responden yang jelas tidak akan di oleh dalam penelitian.

     Dalam menata tampilan pada lembar kuesioner, perlu diperhatikan hal-hal yang berkaitan dengan keindahan, kemudahan mengisi, dan kemudahan memeriksa jawaban. Oleh karena itu diperlukan kreativitas untuk membuat tampilan kuesioner menjadi enak dibaca, seperti penggunaan garis-garis dan kotak pada hal-hal yang dianggap penting, penggunaan warna-warna dan hiasan, serta meletakkan kelompok pertanyaan tentang identitas pengisi, pengantar, dan pertanyaan inti pada tempat yang berbeda.

3.     Interviu

     Suatu bentuk dialog yang dilakukan oleh pewawancara (interviewer) untuk memperoleh informasi dari terwawancara (interviewer) dinamakan interviu. Instrumennya dinamakan pedoman wawancara atau inter view guide. Dalam pelaksanaannya, interviu dapat dilakukan secara bebas artinya pewawancara bebas menanyakan apa saja kepada terwawancara tanpa harus membawa lembar pedomannya. Syarat interviu seperti ini adalah pewawancara harus tetap mengingat data yang harus terkumpul.

     Lain halnya dengan interviu yang bersifat terpimpin, si pewawancara berpedoman pada pertanyaan lengkap dan terperinci, layaknya sebuah kuesioner. Selain itu ada juga interviu yang bebas terpimpin, dimana pewawancara bebas melakukan interviu dengan hanya menggunakan pedoman yang memuat garis besarnya saja.

     Kekuatan interviu terletak pada keterampilan seorang interviewer dalam melakukan tugasnya, ia harus membuat suasana yang tenang, nyaman, dan bersahabat agar sumber data dapat memberikan informasi yang jujur. Si interviewer harus dibuat terpancing untuk mengeluarkan informasi yang akurat tanpa merasa diminta secara paksa, ibaratnya informasi keluar seperti air mengalir dengan derasnya.

4.     Observasi

Observasi dalam sebuah penelitian diartikan sebagai pemusatan perhatian terhadap suatu objek dengan melibatkan seluruh indera untuk mendapatkan data. Jadi observasi merupakan pengamatan langsung dengan menggunakan penglihatan, penciuman, pendengaran, perabaan, atau kalau perlu dengan pengecapan. Instrumen yang digunakan dalam observasi dapat berupa pedoman pengamatan, tes, kuesioner, rekaman gambar, dan rekaman suara.

Instrumen observasi yang berupa pedoman pengamatan, biasa digunakan dalam observasi sitematis dimana si pelaku observasi bekerja sesuai dengan pedoman yang telah dibuat. Pedoman tersebut berisi daftar jenis kegiatan yang kemungkinan terjadi atau kegiatan yang akan diamati. Sebagai contoh, observasi yang dilakukan di sebuah sekolah, objek yang akan diamati ditulis dalam pedoman tersebut secara berurutan dalam sebuah kolom yang akan di tally, isi daftarnya adalah berbagai peristiwa yang mungkin terjadi di sekolah tersebut seperti: kepala sekolah memberi pengarahan kepada guru-guru, guru piket mengisi materi pada kelas yang pengajarnya berhalangan hadir, petugas administrasi mengisi buku induk siswa, penjaga sekolah memelihara peralatan kebersihan sekolah, murid-murid berseragam rapih, dan sebagainya. Bekerja dengan pedoman pengamatan seperti ini dinamakan sistem tanda (sign system), data yang didapatkan berupa gambaran singkat (snapshot) mengenai situasi warga sekolah dalam suatu hari tertentu.

Ada lagi satu bentuk instrumen observasi yang dinamakan category system, yaitu sistem pengamatan yang membatasi pada sejumlah variabel. Hal yang diamati terbatas pada kejadian-kejadian yang termasuk dalam kategori variabel, di luar itu, setiap kejadian yang berlangsung tidak diamati atau diabaikan saja. Contoh, pengamatan terhadap kinerja kepala sekolah, maka kejadian yang diamati dan ditally adalah kepala sekolah datang ke sekolah tepat waktu, kepala sekolah mengamati proses belajar mengajar, kepala sekolah membuat rancangan program peningkatan kualitas guru dan murid, dan sebagainya. Hasil pengamatan menyimpulkan bahwa kepala sekolah tersebut memiliki kinerja yang baik atau buruk.

Selain bentuk instrumen berupa pedoman pengamatan, terdapat juga instrumen observasi dalam bentuk tes yang digunakan untuk mengamati aspek kejiwaan. Kemudian bentuk kuesioner yang diberikan kepada responden untuk mengamati aspek-aspek yang ingin diselidiki, dan rekaman gambar serta rekaman suara yang digunakan sebagai penyimpan sumber data, dimana sumber data dapat diamati lebih lama bahkan berulang-ulang sesuai kebutuhan.

5.    Skala Bertingkat atau Rating Scale

Bentuk instrumen dengan skala bertingkat lebih memudahkan peneliti untuk mengetahui pendapat responden lebih mendalam tentang variabel yang diteliti. Rating atau skala bertingkat adalah suatu ukuran subjektif yang dibuat berskala. Yang harus diperhatikan dalam pembuatan rating scale adalah kehati-hatian dalam membuat skala, agar pernyataan yang diskalakan mudah diinterpretasi dan responden dapat memberikan jawaban secara jujur.

Untuk mengantisipasi ketidakjujuran jawaban dari responden, maka perlu diwaspadai beberapa hal yang mempengaruhinya. Menurut Bergman dan Siegel dalam Suharsimi (2002) faktor yang berpengaruh terhadap ketidakjujuran jawaban responden adalah a) persahabatan, (b) kecepatan menerka, (c) cepat memutuskan, (d) jawaban kesan pertama, (e) penampilan instrumen, (f) prasangka, (g) halo effects, (h) kesalahan pengambilan rata-rata, dan (i) kemurahan hati.

6.   Dokumentasi

Bentuk instrumen dokumentasi terdiri atas dua macam yaitu pedoman dokumentasi yang memuat garis-garis besar atau kategori yang akan dicari datanya, dan check-list yang memuat daftar variabel yang akan dikumpulkan datanya. Perbedaan antara kedua bentuk instrumen ini terletak pada intensitas gejala yang diteliti. Pada pedoman dokumentasi, peneliti cukup menuliskan tanda centang dalam kolom gejala, sedangkan pada check-list, peneliti memberikan tally pada setiap pemunculan gejala.

Instrumen dokumentasi dikembangkan untuk penelitian dengan menggunakan pendekatan analisis isi. Selain itu digunakan juga dalam penelitian untuk mencari bukti-bukti sejarah, landasan hhukum, dan peraturan-peraturan yang pernah berlaku. Subjek penelitiannya dapat berupa buku-buku, majalah, dokumen, peraturan-peraturan, notulen rapat, catatan harian, bahkan benda-benda bersejarah seperti prasasti dan artefak.

B.  Validasi Instrumen

Suatu instrumen penelitian dikatakan baik apabila memenuhi syarat valid dan reliabel. Instrumen yang valid/sahih adalah instrumen yang mampu mengukur apa yang diinginkan oleh peneliti dan dapat mengungkap data dari variabel yang diteliti secara tepat. Instrumen yang tidak valid tidak akan mendapatkan data yang benar sehingga kesimpulan penelitian tidak sesuai dengan kenyataan, sebaliknya apabila instrumen memiliki tingkat validitas yang tinggi maka akan didapat data yang benar dan kesimpulan penelitian sesuai dengan kenyataan. Oleh karena itu sebelum instrumen digunakan, perlu dilakukan validasi  instrumen agar instrumen yang digunakan valid atau tepat mengukur apa yang harus diukurnya.

1.        Validitas

Validitas adalah suatu ukuran yang menunjukkan tingkat-tingkat kevalidan atau kesahihan sesuatu instrumen. Langkah yang harus dilakukan agar instrumen memiliki validitas yang tinggi adalah dengan cara uji coba instrumen. Teknik yang digunakan untuk uji validitas instrumen terdiri atas dua macam, yaitu validitas eksternal dan validitas internal. Validitas eksternal bersandar pada standar pengukuran yang berada di luar instrumen. Contoh, untuk mengukur validitas tes kemampuan guru dalam mengajar, caranya adalah mencobakan tes tersebut kepada guru, hasil yang diperoleh kemudian di korelasikan dengan nilai kemampuan mengajar yang diperoleh guru tersebut dari tim penilai sertifikasi profesi guru. Rumus korelasi yang dapat digunakan adalah rumus korelasi product moment dari Pearson sebagai berikut (Suharsimi, 2002):

Rumus 1 : dengan nilai simpanganHarga rxy menunjukkan indeks korelasi antara dua variabel yang dikorelasikan. Setiap nilai korelasi mengandung tiga makna, yaitu: (1) ada tidaknya korelasi, (2) arah korelasi, dan (3) besarnya korelasi.

1.         Ada tidaknya korelasi, ditunjukkan oleh besarnya angka yang terdapat di belakang koma. Jika angka tersebut terlalu kecil sampai empat angka di belakang koma, misalnya 0,0002, maka dapat dianggap bahwa antara variabel X dengan variabel Y, diabaikan. Contoh, diperoleh indeks r = – 0,875 berarti ada korelasi karena angka di belakang koma cukup besar yaitu tidak diselingi dengan angka nol.

2.         Arah korelasi, yaitu arah yang menunjukkan kesejajaran antara nilai variabel X dengan nilai variabel Y. Arah dan korelasi ini ditunjukkan oleh tanda hitung yang ada di depan indeks. Jika tandanya plus (+), maka arah korelasinya positif, sedang kaläu minus (—) maka arah kore1asinya negatif. Dari contoh point 1 di atas menunjukkan arah korelasi negatif karena tanda di depan angka adalah minus (-)

3.         Besarnya korelasi, yaitu besarnya angka yang menunjukkan kuat dan tidaknya, atau mantap tidaknya kesejajaran antara dua variabel yang diukur korelasinya. Dalam ha! menentukan besamya korelasi ini peneliti tidak perlu memperhatikan tanda hitung yang terdapat di depan indeks, cukup dengan melihat besaran angka hasil perhitungan. Apabila besaran angka mendekati 1,000 maka indeks korelasinya besar. Oleh karena itu tanda positif dan negatif tidak dapat diartikan sebagai besaran dalam garis bilangan.

Validitas lain yang dapat menunjukkan bahwa sebuah instrumen itu valid adalah validitas internal. Cirinya adalah setiap bagian instrumen mendukung maksud dari instrumen secara keseluruhan sehingga data dari variabel yang dimaksud dapat terungkap, artinya instrumen memiliki validitas internal apabila terdapat kesesuaian antara butir-butir soal tes atau butir angket dengan keseluruhan instrumen. Untuk menguji validitas internal, diketahui ada dua cara yang dapat dilakukan yaitu validitas butir dan validitas faktor.

Validitas butir dicirikan oleh tidak adanya penyimpangan dari butir-butir instrumen terhadap fungsi instrumen itu sendiri. Penyimpangan yang terjadi biasanya disebabkan oleh kesalahan berupa memasukkan butir yang sebenarnya bukan indikator dari variabel yang diteliti, dan membuat pertanyaan yang jawabannya tidak bervariasi. Pengujian validitas butir dilakukan dengan cara analisis butir (anabut) dan validitas faktor dilakukan dengan cara analisis faktor (anafak).

Untuk menguji validitas setiap butir, skor-skor yang ada pada butir yang dimaksud dikorelasikan dengan skor total. Dengan diperolehnya indeks validitas setiap butir maka dapat diketahui dengan pasti butir-butir manakah yang tidak memenuhi syarat ditinjau dari validitasnya. Demikian juga dengan analisis faktor, skor-skor faktor dikorelasikan dengan skor total setelah setiap faktor dikelompokkan dengan faktor sejenisnya.

 2.    Reliabilitas

Instrumen dikatakan  reliabeli apabila  instrumen tersebut konsisten atau ajeg dalam hasil ukurnya sehingga dapat dipercaya. Instrumen yang reliabel tidak bersifat tendensius yang mengarahkan responden untuk memilih jawaban-jawaban tertentu. Instrumen yang sudah dapat dipercaya atau reliabel akan menghasilkan data yang dapat dipercaya juga. Apabila datanya memang benar sesuai dengan kenyataannya, maka berapa kali diambil, hasilnya akan tetap sama. Datanya ajeg karena instrumennya dapat dipercaya. Reliabilitas juga menunjuk pada suatu tingkat keterandalan sesuatu.

Secara garis besar ada dua jenis reliabilitas, yaitu reliabilitas eksternal dan reliabilitas internal. Reliabilitas eksternal yaitu reliabilitas instrumen yang diuji dengan teknik paralel dan teknik ulang. Teknik pertama yakni teknik paralel, peneliti harus menyusun dua stel instrumen. Kedua instrumen tersebut sama-sama diujicobakan kepada sekelompok responden saja (responden mengerjakan dua kali) kemudian hasil dan dua kali tes uji coba tersebut dikorelasikan, dengan teknik korelasi product-moment atau korelasi pearson. Data uji pertama dianggap X sedangkan data uji kedua dianggap Y. Tinggi rendahnya indeks korelasi inilah yang menentukan tinggi rendahnya reliabilitas instrumen. Sedangkan teknik ulang adalah menguji pada sekelompok responden dengan hanya satu test. Data dari dua hasil uji coba tersebut dikorelasikan seperti pada teknik paralel. Adapun reliabilitas internal diperoleh dengan cara menganalisis data dari satu kali hasil pengetesan saja.

Berbagai teknik mencari reliabilitas yang akan diuraikan di atas dapat dengan rumus Spearman-Brown, rumus Flanagan, dan lain-lain. Di bawah ini akan dijelaskan satu rumus saja yaitu dari Spearman-Brown dengan pertimbangan rumus tersebut cukup sederhana.

Dalam menghitung reliabilitas peneliti harus melalui langkah yaitu membuat tabel analisis butir soal atau butir pertanyaan. Dari analisis ini skor-skor dikelompokkan menjadi dua berdasarkan belahan bagian soal. Ada dua cara membelah yaitu belah ganjil-genap dan belah awal-akhir. Oleh karena inilah maka teknik Spearman Brown dalam mencari reliabilitas mi juga disebut teknik belah dua.

Dengan teknik belah dua ganiji-genap peneliti mengelompokkan skor butir bernomor ganjil sebagai belahan pertama dan kelompok skor butir bernomor genap sebagai belahan kedua. Langkah selanjutnya antara skor butir bernomor ganjil dikorelasikan dengan belahan skor bernomer genap. Rumus Spearman-Brown adalah sebagai berikut:

Dimana:

r11        = reliabilitas instrumen

r ½½        = rxy yang disebutkan sebagai indeks korelasi antara dua belah instrumen

Contoh perhitungan misalnya rxy dua belahan instrumen adalah 0,576

             2 x 0,576

r11        = —————– = 0,7309 dibulatkan 0,731

             (1 + 0,576)

Contoh perhitungan Spearman-Brown misalnya sebagai berikut:

Diperoleh data skor nilai uji coba instrumen sebagai berikut:

Dari data di atas diperoleh jumlah skor ganjil dan genap sebagai berikut:

∑ X         = 132

∑ X2        = 898

∑ Y         = 138

∑ Y2        = 992

∑ XY      =

rxy =

r11 =

     Setelah memperoleh angka reliabilitas, langkah selanjutnya adalah mengkonsultasikan harga tersebut dengan tabel r product moment yang ada pada lampiran. Dari tabel diketahui bahwa dengan N = 10, harga rt(5%) = 0,632, dan rt(1%) = 0,765. Dengan begitu maka instrumen tersebut ……… reliabel karena harga rxy hanya ……… Jadi lebih dari harga rt. Harga rxy ……………. berapapun besarnya menunjukkan bahwa instrumen yang bersangkutan tidak relaibel

     Bagaimana mencari tingkat reliabilitas pengamatan (observasi). Metode pengamatan memang sangat “rawan” dalam arti tingkat kemantapannya paling rendah. Jika peneliti menggunakan angket yang diisi oleh responden, jawabannya masih dapat disimpan oleh peneliti dan dapat dilihat lagi sewaktu-waktu. Apabila ada satu atau beberapa jawaban yang diragukan, peneliti dapat mendatangi responden lagi untuk memperoleh kejelasan. Demikian pula dengan wawancara, pendapat responden yang masih diraguhakn dapat diwawancara kembali.

     Metode pengamatan atau observasi dilakukan oleh pengamat dengan sasaran benda diam atau proses. Untuk sasaran benda diam, data dapat diambil lagi sewaktu-waktu apabila ada keraguan pada diri peneliti. Sebaliknya, apabila sasarannya suatu proses, pengulangan pengamatan hampir tidák mungkin dilakukan kecuali peneliti mempunyai rekaman video atau film yang dapat menunjukkan proses yang diamati.

     Dengan alasan-alasan tersebut maka sebaiknya sebelum melakukan pengamatan, para observer atau pengumpul data perlu dilatih terlebih dahulu untuk mengurangi unsur subjektivitas pengamat. Sangat disarankan di dalam latihan pengamatan digunakan rekaman video. Namun apabila tidak ada, hasil pengamatan yang diperoleh dapat lebih baik setelah dilakukan latihan beberapa kali, dan perbedaan hasil pengamatan sudah sama atau hanya berbeda sedikit.

 PENGUMPULAN DATA

Kegiatan penelitian yang terpenting adalah pengumpulan data. Menyusun instrumen adalah pekerjaan penting di dalam langkah penelitian, tetapi mengumpulkan data jauh lebih penting lagi, terutama jika peneliti menggunakan metode yang rawan terhadap masuknya unsur subjektif peneliti. Itulah sebabnya menyusun instrumen pengumpulan data harus ditangani secara serius agar diperoleh hasil yang sesuai dengan kegunaannya yaitu pengumpulan variabel yang tepat.

Pengumpulan data dalam penelitian perlu dipantau agar data yang diperoleh dapat terjaga tingkat validitas dan reliabilitasnya. Walaupun telah menggunakan instrumen yang valid dan reliabel tetapi jika dalam proses penelitian tidak diperhatikan bisa jadi data yang terkumpul hanya onggokkan sampah. Peneliti yang memiliki jawaban responden sesuai keinginannya akan semakin tidak reliabel. Petugas pengumpulan data yang mudah dipengaruhi oleh keinginan pribadinya, akan semakin condong (bias) data yang terkumpul. Oleh karena itu, pengumpul data walaupun tampaknya hanya sekedar pengumpul data tetapi harus tetap memenuhi persyaratan tertentu yaitu yang mempunyai keahlian yang cukup untuk melakukannya.

Mengumpulkan data memang pekerjaan yang melelahkan dan sulit. Dalam penelitian sosial, bisa jadi petugas pengumpul data berjalan dari sekolah ke sekolah dan atau dari rumah ke rumah mengadakan interviu atau membagi angket. Suatu saat terkadang sangat mudah menemukan responden tetapi pada saat yang lain sangat sulit sehingga menimbulkan keputus asaan. Karena itu terkadang pekerjaan pengumpul data seperti sering diberikan kepada pembantu-pembantu peneliti yunior, sedangkan para senior cukup membuat desain, menyusun instrumen, mengolah data, dan mengambil kesimpulan.

Seperti sudah dijelaskan, data yang diungkap dalam penelitian dapat dibedakan menjadi tiga jenis, yaitu: fakta, pendapat, dan kemampuan. Untuk mengukur ada atau tidaknya atau besar kecilnya kemampuan objek yang diteliti, seringkali menggunakan tes. Perlu kita ketahui, pelaksanaan tes bukan hanya untuk mengukur kemampuan manusia tetapi tes dapat juga dilakukan untuk mengukur kemampuan mesin atau perlengkapan lainnya. juga. Bahkan seekor binatang seperti anjing pelajar perlu juga di-tes. Dari test akan diketahui ada yang memiliki kemampuan yang rendah dan ada pula yang tinggi.

Untuk manusia, instrumen yang berupa tes ini dapat digunakan untuk mengukur kemampuan dasar dan pencapaian atau prestasi. Untuk mengukur kemampuan dasar antara lain dengan tes inteligensi (IQ), tes minat, tes bakat khusus, dan sebagainya. Khusus untuk tes prestasi belajar yang biasa digunakan di sekolah adalah tes buatan guru dan tes terstandar yang dibuat oleh tim khusus secara nasional dan internasional.

A.   Pengumpulan Data Melalui Kuesioner atau Angket

Sebagian besar penelitian umumnya menggunakan kuesioner sebagai metode yang dipilih untuk mengumpulkan data. Kuesioner atau angket memang mempunyai banyak kebaikan sebagai instrumen pengumpul data. Prosedur penyusunan kuesioner:

1.         Merumuskan tujuan yang akan dicapai dengan kuesioner.

2.         Mengidentifikasikan variabel yang akan dijadikan sasaran kuesioner.

3.         Menjabarkan setiap variabel menjadi sub-variabel yang lebih spesifik dan tunggal.

4.         Menentukan jenis data yang akan dikumpulkan, sekaligus untuk menentukan teknik analisisnya.

Penentuan sampel sebagai responden kuesioner perlu mendapat perhatian pula. Apabila salah menentukan sampel, informasi yang kita butuhkan barangkali tidak kita peroleh secara maksimal.

B.   Pengumpulan Data melalui Interviu

Penggunaan metode interviu memerlukan waktu yang cukup lama untuk mengumpulkan data. Dibandingkan dengan mengedarkan angket kepada responden, interviu sangat rumit. Dalam melakukan interviu, penelitiharus memperhatikan sikap pada waktu datang, sikap duduk, kecerahan wajah, tutur kata, keramahan, kesabaran serta keseluruhan penampilan, akan sangat berpengaruh terhadap isi jawaban responden yang diterima oleh peneliti. OIeh sebab itu, maka perlu adanya latihan yang intensif bagi calon interviewer (penginterviu).

Secara garis besar ada dua macam pedoman wawancara yaitu pedoman wawancara tidak terstruktur, yaitu pedoman wawancara yang hanya memuat garis besar yang akan ditanyakan. Tentu saja kreativitas pewawancara sangat diperlukan, bahkan hasil wawancara dengan jenis pedoman mi lebih banyak tergantung dan pewawancara. Pewawancaralah sebagai pengemudi jawaban responden. Jenis interviu mi cocok untuk penelitian kasus. Dan jenis kedua adalah pedoman wawancara terstruktur, yaitu pedoman wawancara yang disusun secara terperinci sehingga menyerupai check-list. Pewawancara tinggal membubuhkan tanda v (check) pada nomor yang sesuai.

Pedoman wawancara yang banyak digunakan adalah bentuk “semi structured”. Dalam hal mi maka mula-mula interviwer mananyakan serentetan pertanyaan yang sudah terstruktur, kemudian satu per satu diperdalam dalam mengorek keterangan lebih lanjut. Dengan demikian jawaban yang diperoleh bisa meliputi semua variabel, dengan keterangan yang lengkap dan mendalam.

C.   Pengumpulan Data melalui  Observasi

Dalam menggunakan metode observasi cara yang paling efektif adalah melengkapinya dengan format atau blangko pengamatan sebagai instrumen. Format yang disusun berisi item-item tentang kejadian atau tingkah laku yang digambarkan akan terjadi.

Peranan yang paling penting dalam menggunakan metode observasi adalah pengamat. Pengamat harus jeli dalam mengamati adalah menatap kejadian, gerak atau proses. Mengamati bukanlah pekerjaan yang mudah karena manusia banyak dipengaruhi oleh minat dan kecenderungan-kecenderungan yang ada padanya. Padahal hasil pengamatan harus sama, walaupun dilakukan oleh beberapa orang. Dengan lain perkataan, pengamatan harus objektif.

D.   Pengumpulan Data melalui  Dokumentasi

Tidak kalah penting dan metode-metode lain, adalah metode dokumen- tasi, yaitu mencari data mengenai hal-hal atau variabel yang berupa catatan, transkrip, buku, surat kabar, majalah, prasasti, notulen rapat, lengger, agenda, dan sebagainya. Dibandingkan dengan metode lain, maka metode mi agak tidak begitu sulit, dalam arti apabila ada kekeliruan sumber datanya masih tetap, belum berubah. Dengan metode dokumentasi yang diamati bukan benda hidup tetapi benda mati.

Seperti telah dijelaskan, dalam menggunakan metode dokumentasi ini peneliti memegang chek-list untuk mencari variabel yang sudah ditentukan. Apabila terdapat/muncul variabel yang dicari, maka peneliti tinggal membubuhkan tanda check atau tally di tempat yang sesuai. Untuk mencatat hal-hal yang bersifat bebas atau belum ditentukan dalam daftar variabel peneliti dapat menggunakan kalimat bebas.

 DAFTAR PUSTAKA

Ali, M. 1993. Strategi Penelitian Pendidikan. Bandung: Penerbit Angkasa.

Anonim. 2003. Pedoman Penulisan Karya Ilmiah. Bandung: Universitas Pendidikan Indonesia.

Arikunto, S. 2002. Prosedur Penelitian. Jakarta: PT. Rineka Cipta.

Gall, M.D., Gall, J.P., Borg, W.R. 2003. Educational Research an Introduction.     Boston: Longman. ,

Krathwohl, D.R. 1998. Methods of Educational & Social Science Research An Integrated Approach. New York: Longman.

Mantra, I.B. 2004. Filsafat Penelitian dan Metode Penelitian Sosial. Yogyakarta:   Pustaka Pelajar.

MCMillan, J.H dan Schumacher, S. 1997. Research in Education, a Conceptual Introduction. New York: Longman.

Sevilla, C.G. dkk, 1993. Pengantar Metode Penelitian. Jakarta: Penerbit Universitas Indonesia.

Sukmadinata, N.S.2004. Metode Penelitian Lanjutan: Outline Perkuliahan. Bandung: Program Pascasarjana Universitas Pendidikan Indonesia.

Suryabrata, S. 1983. Metodologi Penelitian. Jakarta:  PT. RajaGrafindo Persada.

 

About these ads

6 Comments

Tinggalkan Balasan, sampaikan gagasan Anda di ruang komentar ini...

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s